Senin 13 Feb 2023 12:39 WIB

Menag: Produk dan Kantin di Kemenag Harus Bersertifikat Halal

Kemenag melalui BPJPH membuka sertifikasi halal gratis.

Pelaku Industri Kecil Menengah (IKM) menunjukkan sertifikat halal LPPOM MUI saat Gelar Produk Halal 2022 di Mal Boxies123, Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis (8/12/2022). Dinas Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah, Perdagangan dan Perindustrian Kota Bogor menyelenggarakan Gelar Produk Halal 2022 yang diikuti sebanyak 40 IKM yang telah mendapatkan sertifikasi halal dari LPPOM MUI dengan tujuan mengenalkan produk makanan dan minuman IKM Kota Bogor kepada masyarakat sekaligus untuk menunjang pertumbuhan ekonomi.
Foto: ANTARA FOTO/Arif Firmansyah
Pelaku Industri Kecil Menengah (IKM) menunjukkan sertifikat halal LPPOM MUI saat Gelar Produk Halal 2022 di Mal Boxies123, Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis (8/12/2022). Dinas Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah, Perdagangan dan Perindustrian Kota Bogor menyelenggarakan Gelar Produk Halal 2022 yang diikuti sebanyak 40 IKM yang telah mendapatkan sertifikasi halal dari LPPOM MUI dengan tujuan mengenalkan produk makanan dan minuman IKM Kota Bogor kepada masyarakat sekaligus untuk menunjang pertumbuhan ekonomi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas menyatakan produk usaha dan kantin yang ada di lingkungan satuan kerja Kementerian Agama harus bersertifikat halal.

"Jangan sampai produk dan kantin Kemenag justru belum tersertifikasi halal. Kemenag harus memberikan contoh. Instruksi ini harus segera dilakukan," ujar Menag dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Ahad (13/2/2023).

Baca Juga

Untuk mempercepat implementasi produk dan kantin bersertifikat halal, Yaqut telah menerbitkan Instruksi No 1 Tahun 2023 tentang Sertifikasi Halal Produk dan Kantin di Lingkungan Satuan Kerja Kementerian Agama pada 8 Februari 2023.

Instruksi tersebut berlaku untuk satuan kerja di tingkat pusat, daerah, unit pelaksana teknis (UPT), dan perguruan tinggi keagamaan Islam negeri (PTKIN).

 

"Ini bagian upaya kita dalam rangka percepatan implementasi sertifikasi halal. Kementerian Agama harus bergerak cepat, sekaligus juga memberi contoh," ujarnya.

Yaqut meminta jajarannya untuk mengambil langkah yang diperlukan sesuai dengan tugas, fungsi, dan kewenangan masing-masing dalam rangka percepatan sertifikasi halal produk dan Kantin.

Mereka juga diminta melakukan edukasi, mendorong, dan membantu para pelaku usaha yang memproduksi/menjual produk serta pengelola kantin di lingkungan satuan kerja masing-masing untuk melakukan sertifikasi halal.

Tahun ini, Kemenag melalui BPJPH membuka sertifikasi halal gratis (Sehati) bagi satu juta pelaku usaha mikro dan kecil (UMK) melalui skema pernyataan pelaku usaha (self declare).

Kemenag berharap hingga 2024 ada 10 juta produk bersertifikat halal sebagai upaya untuk menjadikan Indonesia sebagai produsen produk halal nomor satu di dunia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement