Jumat 08 Dec 2023 17:47 WIB

Masjid Sirah Ikon Daya Tarik Wisatawan

Masjid harus jadi sentra kegiatan masyarakat.

Bupati Agam Andri Warman (rompi) meninjau pembangunan Masjid Sirah di Muaro Mati.
Foto: dokpri
Bupati Agam Andri Warman (rompi) meninjau pembangunan Masjid Sirah di Muaro Mati.

REPUBLIKA.CO.ID, LUBUK BASUNG -- Bupati Agam, Sumatra Barat Andri Warman menyatakan Masjid Sirah yang dibangun di Muaro Mati, Kecamatan Tanjung Mutiara pada 2023 menjadi ikon baru untuk menarik wisatawan berkunjung ke daerah tersebut dengan harapan berdampak terhadap ekonomi masyarakat.

"Kita ciptakan ikon baru seperti ke Bukittinggi mengunjungi Jam Gadang, begitu juga ke Agam mengunjungi Masjid Sirah," katanya.

Baca Juga

Menurutnya pembangunan masjid dengan dana Rp10,8 miliar menggunakan dana APBD pada 2023 itu menjadi wujud nyata Pemkab Agam dalam pembangunan daerah wisata yang ada di Agam untuk meningkatkan ekonomi masyarakat sekitar.

Ini sebagai ikon wisata religius dan wisata bahari yang hadir di Kawasan Wisata Pasia Tiku, Kecamatan Tanjung Mutiara.

 

Dengan adanya masjid ini, katanya, akan menjadi tempat beribadah sekaligus destinasi pariwisata halal yang ada di Agam.

"Masjid Sirah yang berada di jalur lintas juga diharapkan dapat dimanfaatkan untuk masyarakat yang bepergian ke Pasaman Barat melewati Tiku, bisa singgah shalat dan menikmati keindahan alam Muaro Mati di Tiku," katanya.

Ia mengatakan ke depan Pemkab Agam akan terus mengembangkan wisata yang ada di Pantai Tiku tersebut dan tentunya destinasi yang bernuansa Islam.

Pemkab Agam melalui Dinas PUPR juga telah menyiapkan anggaran pada 2024 untuk pembangunan fasilitas pendukung seperti akses jalan dan tempat parkir untuk objek wisata Masjid Sirah.

"Sudah disiapkan anggaran untuk akses ke objek wisata Masjid Sirah, tentunya ke depan akan dikelola oleh nagari terkait dan menjadi tambahan pendapatan," ujarnya.

Untuk pengembangannya lainnya, ia berharap adanya investor yang masuk khususnya pengembangan wisata bahari yang ada di Agam.

Diketahui Agam memiliki garis pantai sepanjang 43 kilometer itu mempunyai Pulau Tangah dan Pulau Ujung pada kawasan Pantai Tiku.

Dengan adanya pulau tersebut, harapannya ke depan akan disiapkan penyebrangan dan pengembangan, sehingga Tanjung Mutiara menjadi daerah tujuan wisata yang ada di Agam.

"Saya melihat peluang sangat besar di Pantai Tiku ini. Lahan cukup luas dan termasuk dukungan masyarakat setempat," sebutnya. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement