Senin 20 Nov 2023 18:48 WIB

Syekh Isa, Relawan Daarul Quran di Gaza Syahid Sekeluarga dan Kisah Putri Dambaannya

Israel terus melakukan bombardir di wilayah Jalur Gaza

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah
Syekh Isa Al-Herthani (kiri) saat menyerahkan bantuan untuk warga Gaza. Syekh Isa dan keluarganya wafat syahid akibat serangan zionis Israel
Foto: Dok Istimewa
Syekh Isa Al-Herthani (kiri) saat menyerahkan bantuan untuk warga Gaza. Syekh Isa dan keluarganya wafat syahid akibat serangan zionis Israel

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. Kabar duka datang dari keluarga besar Daarul Qur’an. Salah satu relawannya yang berada di Gaza dan merupakan warga lokal, Syekh Isa Al-Herthani wafat pada Ahad (19/11/2023). Ia adalah salah satu pengasuh Rumah Tahfiz Daarul Qur’an Gaza. 

Sejak 2018 lalu, Syekh Isa telah menyelesaikan tasmi’ bil ghaib 30 juz Alquran. Ia pernah dinobatkan sebagai pengajar terbaik dengan 26 santri usia 16 tahun yang semuanya hafal Alquran 30 juz.

Baca Juga

Sejak Oktober lalu, komunikasi tim Laznas PPPA Daarul Qur’an dengan almarhum Syekh Isa sangat intens. Beliau yang membantu menyalurkan amanah bantuan untuk masyarakat Palestina dengan penuh risiko dan perjuangan. 

Butuh keberanian Syekh Isa memutuskan bersedia menjadi perwakilan Laznas PPPA Daarul Qur'an untuk mendistribusikan bantuan donatur di Indonesia sejak pertengahan Oktober lalu.

 

“Berkat Syekh Isa, donasi-donasi Palestina yang dihimpun Laznas PPPA Daarul Qur'an bisa sampai kepada para wanita, ibu yang kehilangan suami, anak yang kehilangan ayah dan ibu, ayah yang kehilangan anggota keluarganya di tengah konflik Palestina dan Israel yang tak kunjung usai,” ujar Direktur Marketing dan Komunikasi Laznas PPPA Daarul Qur’an, Dwi Kartika Ningsih melalui siaran pers pada Senin (20/11/2023). 

Setelah melaporkan kondisi terkini Palestina melalui siaran langsung di aplikasi Zoom sekaligus doa bersama di Pesantren Tahfizh Daarul Qur’an Tangerang pada pertengahan Oktober lalu, Syekh Isa telah menyalurkan bantuan tahap pertama amanah donatur berupa paket sembako dan uang tunai untuk saudara Muslim di tanah para nabi.

Kemudian di tengah perjuangannya mendistribusikan bantuan tahap kedua berupa 10 ribu  liter air bersih, paket sembako, dan uang tunai, anak keduanya lahir pada awal November. Seorang putri yang ia harapkan menjadi penerus perjuangannya dan para syuhada di Palestina. Syekh Isa bahkan menyebut putrinya adalah hadiah terindah dari Allah SWT.

Syekh Isa masih terus membantu menyalurkan amanah donatur sampai di tahap ketiga pada pertengahan November lalu. Bantuan air bersih 20 ribu liter, paket sembako, makanan siap saji dan uang tunai. Kurang lebih sebanyak tiga ribu jiwa penerima manfaat telah terbantu wasilah dari Syekh Isa. 

Baca juga: Kaum Kristen akan Bantu Muslim Lawan Dajjal Israel dan Sekutunya? Ini Isyarat Alkitab

Hingga Kamis (16/11/2023), komunikasi tim Laznas PPPA Daarul Qur’an dengan beliau terputus. Syekh sempat menjelaskan bahwa beliau kesulitan internet di sana.

Hingga pada Ahad (19/11/2023), kabar duka itu datang Syekh Isa bersama sejumlah keluarganya pergi meninggalkan kita semua setelah rumahnya menjadi sasaran serangan udara Israel.

“Mohon doa dari sahabat dan donatur semua, semoga Allah memberikan tempat terbaik untuk Syeikh Isa sekeluarga dan mereka yang wafat merupakan golongan ahli Surga, Aamiin,” harap Dwi. 

Sementara itu, Tentara Israel...

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement