Selasa 27 Jun 2023 09:42 WIB

Panji Gumilang tak Mau Ditemui, MUI: Sama Kayak Musadeq dan Lia Eden 

MUI memperoleh info tentang Panji Gumilang dan Al Zaytun dari berbagai sumber.

Rep: Andrian Saputra/ Red: Erdy Nasrul
Ketua Bidang Dakwah dan Ukhuwah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Cholil Nafis berbicara tentang al Zaytun.
Foto: Republika/Prayogi
Ketua Bidang Dakwah dan Ukhuwah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Cholil Nafis berbicara tentang al Zaytun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pimpinan Al Zaytun, Panji Gumilang (PG) hingga saat ini enggan bertemu dengan Majelis Ulama Indonesia (MUI). Alasannya seperti diungkap Panji Gumilang dalam akun YouTube resmi Al Zaytun adalah karena MUI telah menghukumi Al Zaytun sesat sebelum melakukan tabayyun. Selain itu, PG menuding MUI telah menanamkan kebencian. 

Menanggapi hal itu, Ketua MUI bidang Dakwah dan Ukhuwah, KH Muhammad Cholil Nafis, mengatakan MUI sudah terbiasa mendapatkan penolakan ketika berupaya melakukan investigasi dan klarifikasi. Sejatinya, menurut Kiai Cholil, MUI telah melakukan tiga model untuk mendapatkan informasi dari PG. Yakni, dengan mendapatkan informasi dari berbagai pihak yang tepercaya tentang Panji Gumilang dan Al Zaytun, selain itu dengan mengupayakan bertemu langsung, dan dengan menyusup. 

Baca Juga

"Peristiwa ini juga sama dengan dulu musadeq ngaku nabi, itu engga mau ketemu sama MUI, begitu juga Lia Eden, ngga mau ketemu dengan MUI. Jadi kalau tidak mau ditemui MUI dan tak mau menerima MUI, itu sudah biasa ketika kami bersinggungan dengan orang yang melakukan penyimpangan atau kesesatan," kata Kiai Cholil Nafis saat mengisi webinar yang diselenggarakan Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) dengan tema 'PP Al Zaytun: Pendidikan Kontra Produktif' pada Senin (26/06/2023) malam.

Kiai Cholil mengatakan MUI memperoleh berbagai info tentang Panji Gumilang dan Al Zaytun dari BNPT, Kejaksaan, Densus 88 Anti Teror, hingga kepala daerah. Kendati demikian, menurut dia, dari berbagai informasi yang diperoleh MUI hanya fokus terhadap isu keagamaan yang menjadi perhatian MUI. 

 

Selain itu, menurut Kiai Cholil, MUI juga mengirim surat bertemu langsung dengan PG untuk tabbayun terlebih dengan pernyataan PG yang mengatakan MUI telah mengeluarkan fatwa sesat dan haram terhadap Al Zaytun. Sampai berita ini ditulis, Kiai Cholil menegaskan bahwa MUI belum mengeluarkan fatwa tentang Al Zaytun. 

Lebih lanjut Kiai Cholil mengatakan MUI juga sebenarnya telah mengirim utusan yang bertemu langsung dengan Panji Gumilang kendatipun tak disadari oleh PG.

"Ketiga dengan cara menyusup. Kemarin itu pengasuh-pengasuh Pesantren yang ketemu PG di antaranya pesantren dari Madura, itu yang dari Masuda adalah utusan kami. Juga termasuk di Gedung Sate, itu ada yang masuk wartawan, itu adalah tim kami. Dan kami ada rekamannya," katanya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement