Senin 13 Jun 2022 23:24 WIB

Maroko Larang Lady of Heaven yang Dianggap Hina Fatimah Putri Nabi Muhammad SAW

Film Lady of Heaven dilarang di sejumlah negara Muslim karena hina putri Nabi SAW

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi Nabi Muhammad SAW. Film Lady of Heaven dilarang di sejumlah negara Muslim karena hina putri Nabi SAW
Foto: MGROL100
Ilustrasi Nabi Muhammad SAW. Film Lady of Heaven dilarang di sejumlah negara Muslim karena hina putri Nabi SAW

REPUBLIKA.CO.ID, RABAT — Maroko melarang pemutaran Film kontroversial The Lady of Heaven karena dianggap menistakan agama Islam. Film tersebut menceritakan, tentang putri Nabi Muhammad SAW, Fatimah az-Zahra.   

Dilansir dari Saudi Gazette, Senin (13/6/2022), Majelis Ulama Tertinggi Maroko mengatakan film itu adalah pemalsuan terang-terangan dari fakta-fakta yang sudah mapan dari Islam. 

Baca Juga

Menurut mereka, film itu berpihak pada yang menjijikkan dan para pembuat film mencari ketenaran dan sensasionalisme dan menyakiti perasaan umat Islam dan membangkitkan sensitivitas agama. Ada banyak negara yang memprotes film asal Inggris itu, antara lain Mesir, Pakistan, Iran, dan Irak. 

Redaktur Agama BBC, Aleem Maqbool, mengatakan kritik dari para ulama itu berpusat pada cara pembuat film dan penulis film tersebut adalah adanya ulama dari kalangan Syiah yaitu Yasser Al-Habib, yang menggambarkan tokoh-tokoh terkemuka dihormati pada awal Islam Sunni, yang menyiratkan bahwa ada perbandingan antara tindakan mereka dengan tindakan kelompok Daesh (yang disebut Negara Islam) di Irak.  

 

Produser film tersebut, Malik Shlibak tidak  terima dengan banyaknya kritik atas penayangan film Lady Fatimah. Ia melalui media sosialnya bahkan mengecam agar mereka yang tidak menyukai film tersebut untuk tidak menontonnya. Shibak mengklaim bahwa tidak semua Muslim menginginkan film itu dilarang.

Menyusul banyaknya protes tersebut, beberapa bioskop Inggris, jaringan bioskop Inggris Cineworld membatalkan semua pemutaran The Lady of Heaven untuk "memastikan keselamatan" staf dan pelanggan mereka.

“Hal ini pada gilirannya memicu kemarahan termasuk dari beberapa Muslim yang ingin menonton film tersebut,” kata Editor Agama BBC Maqbool.

Sumber: saudigazette  

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement