Kamis 17 Aug 2023 23:35 WIB

Swedia Naikkan Level Potensi Ancaman Teror Buntut Pembakaran Alquran

Swedia antisipasi ancaman teror sebagai dampak pembakaran Alquran

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Demonstran memamerkan dan menginjak bendera Swedia tiruan saat protes terhadap pembakaran salinan Alquran di Swedia, di Karachi, Pakistan.
Foto: EPA/ SHAHZAIB AKBER
Demonstran memamerkan dan menginjak bendera Swedia tiruan saat protes terhadap pembakaran salinan Alquran di Swedia, di Karachi, Pakistan.

REPUBLIKA.CO.ID, STOCKHOLM — Badan Intelijen Swedia meningkatkan tingkat peringatan terornya pada Kamis (17/8/2023) menjadi empat pada skala lima setelah reaksi marah di dunia Muslim terhadap pembakaran Alquran yang terus menerus dan tidak ada tindakan hukum terhadap pelaku, sehingga membuat negara itu menjadi  target yang diprioritaskan.  

“Tingkatnya ditingkatkan dari tinggi di mana sejak 2016, menjadi memuncak,” kata kepala Polisi Keamanan Swedia Charlotte von Essen dilansir dari Arab News, Kamis (17/8/2023). 

Baca Juga

"Alasan untuk keputusan ini adalah situasi yang memburuk sehubungan dengan ancaman serangan ke Swedia, dan penilaian bahwa ancaman akan tetap ada untuk waktu yang lama," katanya. 

Von Essen menekankan bahwa keputusan untuk meningkatkan tingkat ancaman tidak didasarkan pada insiden tunggal, melainkan penilaian kolektif. 

 

Swedia, seperti negara tetangga Denmark, dalam beberapa bulan terakhir telah melihat serentetan penodaan publik terhadap Alqur'an, termasuk pembakaran, yang telah memicu kemarahan dan kecaman luas di negara-negara Muslim. 

Pengunjuk rasa Irak menyerbu kedutaan Swedia di Baghdad dua kali pada bulan Juli, memulai kebakaran di dalam kompleks pada kesempatan kedua. 

Organisasi Kerjasama Islam yang berbasis di Jeddah juga telah menyuarakan "kekecewaan" dengan Swedia dan Denmark karena tidak mengambil tindakan setelah serentetan pembakaran. 

Pekan lalu, koktail Molotov dilemparkan ke kedutaan Swedia di Beirut meskipun tidak meledak, dan pada akhir pekan Al-Qaeda menyerukan serangan terhadap negara Skandinavia. 

Protes menyebabkan Swedia meningkatkan kontrol perbatasan sejak 1 Agustus. Beberapa negara Barat baru-baru ini memperbarui saran perjalanan mereka untuk Swedia. 

Amerika Serikat pada 26 Juli mendesak warga negaranya untuk melaksanakan peningkatan kehati-hatian di Swedia karena terorisme. 

Dan pada Ahad, Kantor Luar Negeri Inggris mengatakan teroris sangat mungkin untuk mencoba dan melakukan serangan di Swedia, dan menambahkan "otoritas di Swedia telah berhasil mengganggu sejumlah serangan yang direncanakan dan melakukan sejumlah penangkapan." 

Baca juga: Upaya Para Nabi Palsu Membuat Alquran Tandingan, Ada Ayat Gajah dan Bulu

Namun pihak berwenang Swedia menolak untuk mengomentari apakah ada serangan yang digagalkan atau penangkapan dilakukan. 

Negara ini telah mengutuk penodaan Alquran tetapi menegakkan hukumnya mengenai kebebasan berbicara dan berkumpul. 

Pemerintah telah bersumpah untuk mengeksplorasi cara hukum untuk menghentikan protes yang melibatkan pembakaran teks suci dalam keadaan tertentu, meskipun mayoritas tampaknya menentang perubahan seperti itu. 

 

Sumber: arabnews  

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement