Rabu 12 Jul 2023 23:44 WIB

Resolusi Cegah Kebencian Agama, Ditolak Negara Barat Disetujui Negara Berkembang 

PBB mengeluarkan resolusi cegah kebencian agama guna merespons kasus Swedia.

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Logo PBB (ilustrasi). PBB mengeluarkan resolusi cegah kebencian agama respons kasus Swedia
Foto: VOA
Logo PBB (ilustrasi). PBB mengeluarkan resolusi cegah kebencian agama respons kasus Swedia

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA — Badan Hak Asasi Manusia Tertinggi PBB sangat menyetujui tindakan yang menyerukan negara-negara untuk berbuat lebih banyak untuk mencegah kebencian agama setelah pembakaran Alquran di Eropa.

Baca juga: Ketika Kabah Berlumuran Darah Manusia, Mayat di Sumur Zamzam, dan Haji Terhenti 10 Tahun

Baca Juga

Hal ini berbeda dengan keberatan negara-negara Barat yang takut langkah-langkah yang lebih keras oleh pemerintah dapat menginjak-injak kebebasan berekspresi.

Seruan ini mendapatkan sambutan dan dukungn di ruang rapat Dewan Hak Asasi Manusia pada hari Rabu (12/7/2023) setelah pemungutan suara 28-12, dengan tujuh abstain, pada tindakan yang dibawa oleh Pakistan dan Palestina yang didukung oleh banyak negara berkembang di Afrika, serta Cina dan India, dan negara-negara Timur Tengah.

 

Resolusi itu muncul setelah pembakaran Alquran baru-baru ini di beberapa bagian Eropa, dan di antara hal-hal lain, menyerukan kepada negara-negara untuk mengambil langkah-langkah untuk "mencegah dan menuntut tindakan dan advokasi kebencian agama yang merupakan hasutan untuk diskriminasi, permusuhan atau kekerasan."

Setelah pemungutan suara, Duta Besar Khalil Hashmi dari Pakistan bersikeras bahwa tindakan tersebut tidak berusaha membatasi hak atas kebebasan berbicara, tetapi mencoba untuk mencapai keseimbangan yang bijaksana antara tugas dan tanggung jawab khusus.

"Oposisi dari beberapa orang di ruangan itu berasal dari keengganan mereka untuk mengutuk penodaan publik terhadap Alquran atau kitab suci agama lainnya," kata Hashmi. "Mereka tidak memiliki keberanian politik, hukum dan moral untuk mengutuk tindakan ini, dan itu adalah minimum yang dapat diharapkan dewan dari mereka,” ungkap Hashmi dilansir dari Arab News, Rabu (12/7/2023).

Sehari sebelumnya, bagaimanapun, Michele Taylor, duta besar AS untuk dewan, mengatakan bahwa Amerika Serikat "sangat mengutuk tindakan yang telah mempercepat diskusi hari ini, termasuk penodaan Alquran pada 28 Juni" - referensi untuk insiden di Swedia bulan lalu yang mengipasi protes di beberapa komunitas Muslim.

Setelah pemungutan suara, Taylor mengatakan dia "benar-benar patah hati" bahwa dewan tidak dapat mencapai konsensus dalam mengutuk apa yang kita semua setujui adalah tindakan kebencian anti-Muslim yang menyedihkan, sementara juga menghormati kebebasan berekspresi.

 

Sumber: arabnews  

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement