Ahad 16 Apr 2023 21:24 WIB

Baznas Makassar Salurkan Zakat untuk Ratusan Mualaf

Ada sekitar 200 mualaf yang Baznas undang untuk diberikan bantuan zakat

Mualaf/Ilustrasi. Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kota Makassar, Sulawesi Selatan menyalurkan zakat melalui paket sembako dan bantuan uang tunai kepada ratusan orang mualaf yang masuk dalam pendataan Baznas Makassar.
Foto: ROL/Ilustrasi Mardiah
Mualaf/Ilustrasi. Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kota Makassar, Sulawesi Selatan menyalurkan zakat melalui paket sembako dan bantuan uang tunai kepada ratusan orang mualaf yang masuk dalam pendataan Baznas Makassar.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR -- Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kota Makassar, Sulawesi Selatan menyalurkan zakat melalui paket sembako dan bantuan uang tunai kepada ratusan orang mualaf yang masuk dalam pendataan Baznas Makassar.

"Ada sekitar 200 mualaf yang kami undang untuk diberikan bantuan zakat, baik dalam bentuk sembako maupun uang tunai," kataPelaksana Tugas (Plt) Ketua Baznas Makassar Ahmad Taslim usai pembekalan mualaf dan penyerahan zakat dirangkaikan buka puasa Ramadhan 1444 Hijriyah di Makassar, Ahad (16/4/2023).

Baca Juga

Ia menjelaskan, penyaluran zakat dan paket sembako kepada mualaf tersebut karena merupakan salah satu kewajiban lembaga sebagai amil zakat. Mengingat, status Mualaf masuk dalam delapan asnaf (golongan) penerima zakat, selain fakir, miskin, dan musafir.

"Penyaluran zakat Baznas tidak semata untuk fakir dan miskin, tapi ada delapan asnaf termasuk mualaf," kata Wakil Ketua I Baznas Makassar ini.

 

Taslim juga memperkenalkan program Mualaf Center Baznas Makassar sebagai salah satu upaya memberikan ruang bagi mualaf untuk berkreasi. Bahkan pihaknya berencana membangun gedung Mualaf Center dengan tujuan menjadikan pusat aktifitas bagi mualaf bukan hanya pendampingan spriritual tapi juga pengembangan ekonomi.

"Mualaf Center ini bertujuan agar para mualaf ini tidak hanya diberi penguatan keimanan, tapi ada pemberdayaan ekonomi keumatan untuk peningkatan kesejahteraan mereka," katanya.

Selain itu, kata Ahmad Taslim, Baznas Makassar telah melakukan pendataan dan pemetaan potensi bagi para mualaf. Bahkan beberapa di antara mereka diberikan modal usaha. Sejauh ini, bantuan modal usaha yang disalurkan telah mencapai Rp 100 juta. Ia berharap para mualaf tersebut dapat hidup mandiri secara ekonomi.

Wakil Ketua II Baznas Makassar, Abd Jurlan menambahkan, pihaknya telah memberikan pendampingan kepada para mualaf, baik spiritual maupun ekonomi. Khusus untuk ekonomi, dilakukan pendataan dan pemetaan siapa saja mualaf yang memiliki potensi berwirausaha.

Ia pun mendorong para mualaf tersebut membuat Usaha Kecil Mikro Menengah (UMKM) sesuai dengan bidang keahliannya, agar Baznas Makassar dapat memberikan bantuan modal usaha sekaligus melakukan pendampingan.

"Pada intinya, kami menginginkan bukan hanya penguatan iman dari mualaf dilakukan, tapi bagaimana meningkatkan dan menguatkan ekonomi keumatan," demikian AbdJurlan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement