Senin 13 Mar 2023 17:45 WIB

Jenama Australia Dihujat karena Cetak Lafadz Allah di Pakaian Terawang

Pemilik jenama dan Melbourne Fashion Festival telah meminta maaf.

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Ani Nursalikah
Ilustrasi Lafadz Allah. Jenama Australia Dihujat karena Cetak Lafadz Allah di Pakaian Terawang
Foto: Foto : MgRol112
Ilustrasi Lafadz Allah. Jenama Australia Dihujat karena Cetak Lafadz Allah di Pakaian Terawang

REPUBLIKA.CO.ID, MELBOURNE -- Sebuah jenama pakaian streetwear kelas atas Australia dihujat akibat mencetak nama Allah dalam bahasa Arab yang dipamerkan pada peragaan busana di Melbourne.

Melansir laman SBS, Senin (13/3/2023), jenama Not A Man's Dream, memamerkan dua desainnya Sabtu (11/3/2023) di pertunjukan terakhir Melbourne Fashion Festival yang gemerlap dengan tulisan Allah dalam bahasa Arab pada beberapa pakaian miliknya.

Baca Juga

Salah satu desain menampilkan seorang model yang mengenakan jumpsuit tanpa lengan yang terbuat dari kain transparan dengan tulisan Arab bertuliskan 'Allah berjalan bersamaku' (الله يمشي معي) di sekujur tubuhnya. Kepala, leher, dan telinga sang model juga ditutupi dengan kain yang sama.

Pemakaian tersebut oleh sebagian orang dianggap meniru jilbab atau hijab. Desain pakaian lainnya menampilkan gaun midi lengan pendek berlapis dengan belahan besar, menggunakan motif yang sama. Rambut sang model juga tertutup, namun dengan kain putih polos.

 

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis di Instagram pada Ahad malam, Melbourne Fashion Festival mengatakan memahami pakaian tertentu menyebabkan pelanggaran kepada orang-orang dan menghapus gambar pakaian tersebut secara online.

"Festival tidak bermaksud tidak menghormati siapa pun dan kami mohon maaf atas pelanggaran yang ditimbulkan," bunyi pernyataan itu.

Desainer Not A Man's Dream Samantha Saint James juga telah meminta maaf dalam pernyataan bersama dengan pihak festival. Dia mengatakan sekarang telah memahami bagaimana beberapa pakaian menghina Islam.

"Itu kebalikan dari niat saya dan untuk itu, saya benar-benar minta maaf,," ujar James.

Blogger mode Muslim yang berbasis di Melbourne, Mona Khalifa, yang menghadiri acara tersebut, mengatakan dia terganggu saat melihat desainnya secara langsung.

Khalifa memposting video TikTok dalam perjalanan pulang dari acara tersebut. Dia menggambarkan desain tersebut sebagai penghinaan terang-terangan terhadap Muslim dan Kristen Arab yang memiliki kata Arab yang sama untuk 'Tuhan'.

Video tersebut telah menjadi viral, menarik lebih dari 100 ribu penayangan pada Ahad malam. "Menggunakan frase suci dan menulis 'Allah' dalam bahasa Arab, yang suci bagi umat Islam dan umat Kristen adalah salah," kata Khalifa.

Seorang pengguna TikTok, yang mengidentifikasi dirinya sebagai seorang Kristen Arab, juga mengungkapkan kekecewaannya terhadap pakaian tersebut. "Sebagai seorang Kristen Arab, ini mengerikan, seperti, mengapa 'Allah' menutupi dirinya dengan kain tembus pandang?" mereka menulis.

Khalifa mengatakan dia merasa istilah 'Allah' itu suci, menambahkan bahwa itu diperlakukan dengan kepekaan dan kepedulian dalam komunitas Muslim. Dia mengatakan Muslim menghindari menempatkan barang apa pun dengan kata 'Allah' di lantai. Wanita yang mengenakan liontin dengan tulisan 'Allah' akan melepas perhiasan itu sebelum memasuki kamar mandi.

Dia juga mengklaim model yang bisa membaca bahasa Arab menolak memakai desain tersebut. Desainer Muslim lainnya, Hawra Khalil, mengatakan semua orang dapat mengekspresikan mode sesuai keinginan mereka, tapi tidak harus mengorbankan  dengan menyakiti dan menyinggung orang lain.

Not A Man's Dream, dipasarkan sebagai label streetwear mewah yang dipimpin wanita androgini. Jenama ini didirikan tahun lalu oleh desainer muda Samantha Saint James. Menurut situs webnya, tujuan merek tersebut adalah untuk memberdayakan orang dan menciptakan rasa kebebasan melalui perkawinan seni, mode, dan suara.

Bahasa Arab bukan hal asing bagi desain label ini. Frasa yang berkaitan dengan cinta dan kasih sayang dalam bahasa Arab dapat dilihat di foto yang diunggah secara I. Saat ini, label desainer mengunci akun publiknya di Instagram. Melbourne Fashion Festival juga menghapus gambar gaun kontroversial tersebut di postingan Instagram dengan desain berbeda dari hari itu.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement