Ahad 26 Feb 2023 17:04 WIB

Opini: Memata-matai Muslim Dianggap Wajar, Sementara Non-Muslim Disebut Aksi Ilegal?  

Standar ganda dinilai berlaku dalam upaya FBI memata-matai umat Muslim AS

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Kelompok Muslim Amerika Serikat (ilustrasi). Standar ganda dinilai berlaku dalam upaya FBI memata-matai umat Muslim AS
Foto: world bulletin
Kelompok Muslim Amerika Serikat (ilustrasi). Standar ganda dinilai berlaku dalam upaya FBI memata-matai umat Muslim AS

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON — Divisi Richmond FBI meluncurkan penyelidikan terhadap umat Katolik 'tradisionalis radikal'. 

Namun setelah dokumen itu bocor, dan mendapatkan kritik dari umat Katolik, FBI kemudian mengklaim bahwa dokumen itu tidak berisi sesuatu yang mencurigakan sehingga tidak memenuhi standar mereka yang ketat, lalu dokumen itu segera dihapus. 

Baca Juga

Sedangkan penyamaran FBI dengan menepatkan Monteilh sebagai mata-mata di antara Muslim, seolah dibiarkan saja. Bahkan FBI mengajukan banding dan mengganggap bahwa penyaraman Monteilh sebagai seorang mualaf bernama Farouq, adalah untuk tujuan keamanan nasional.  

Dilansir dari Counter Punch pada Sabtu (25/2/2023), perilaku diskriminasi ini seolah memperjelas garis bahwa memata-matai Muslim adalah baik, sedangkan memata-matai Kristen adalah sebaliknya. 

 

National Review pada (2/10/23 ) menyebut bahwa dokumen FBI sebagai "fitnah", dan ( 2/8/23 ) bahwa "mata-mata federal yang jatuh pada minoritas Katolik adalah hasil yang dapat diprediksi dari perang melawan kecurigaan teror, ditambah “dengan [sic] komunitas intel dan keterasingan elite politik dari agama seperti yang dipraktikkan di Amerika.” 

Sedangkan Fox News ( 2/12/23 ) menyebutnya sebagai bukti penganiayaan pemerintah federal terhadap kaum konservatif. 

Mantan agen FBI yang mengungkap dokumen itu mengatakan kepada pembawa acara utama Fox, Tucker Carlson ( 2/10/23 ), "Mereka telah menemukan pintu gerbang dalam apa yang mereka anggap sebagai Katolik pinggiran untuk pindah ke Kristen pada umumnya," menambahkan bahwa pemerintah federal ingin "menyatakan mereka sebagai penjahat sebenarnya di negara ini atau calon teroris."

The Washington Examiner ( 2/11/23 ) mengutip Presiden Liga Katolik Bill Donohue, mengatakan, “Belum ada gelombang anti-Katolik yang ganas di Barat seperti yang kita saksikan saat ini setidaknya dalam seratus tahun.” 

Federalis ( 2/13/23 ) mengatakan ini bukan hal baru, karena "Departemen Kehakiman, FBI dan pemerintah federal secara umum telah berulang kali menargetkan kaum konservatif karena ucapan dan keyakinan mereka." 

Hampir dua lusin jaksa agung negara bagian menyerukan penyelidikan atas masalah ini (Catholic News Agency, 2/13/23 ). Dewan redaksi Wall Street Journal ( 2/15/23 ) mengatakan Partai Republik menuduh Biro Investigasi Federal bias politik, dan biro itu jelas tidak membantu pertahanannya sendiri.  

Dokumen FBI telah dikaitkan dengan Southern Poverty Law Center, yang menguraikan beberapa kelompok pembenci Katolik tradisional radikal, yang membedakan ideologi ekstremis dari komunitas umat Katolik yang lebih besar sebagai "Penganut Katolik tradisional radikal, atau 'integrisme'", yang menargetkan " Yahudi sebagai 'musuh abadi Kristus.'” Rad perdagangan juga “menolak upaya ekumenis Vatikan, dan kadang-kadang bahkan menyatakan bahwa paus baru-baru ini semuanya tidak sah,” kata SPLC.  

Di Washington Post ( 2/13/23 ), penyiar radio konservatif sindikasi Hugh Hewitt berkata, "Teman-teman Rad Trad saya adalah semuanya orang-orang yang baik hati, murah hati, dan saleh yang menjalankan tugas mereka dengan sangat serius." Dia menambahkan, "Tampaknya FBI bertekad memburu orang yang tidak berbahaya jika mereka konservatif."

Baca juga: Ketika Sayyidina Hasan Ditolak Dimakamkan Dekat Sang Kakek Muhammad SAW

Hewitt bersikeras bahwa Direktur FBI Christopher Wray harus dengan tegas dan tegas menjatuhkan palu pada orang-orang asing ideologis dan partisan politik yang beroperasi di dalam biro" yang memimpin tuduhan terhadap umat Katolik radikal. 

“Kongres harus memberi Wray kekuatan untuk membuang mereka tanpa proses tanpa akhir yang bahkan melingkupi pendisiplinan kecil terhadap karier yang dilindungi pegawai negeri.” 

Arahan FBI sangat kabur dalam penegasannya bahwa tradisionalis radikal menimbulkan ancaman terhadap keselamatan publik sehingga umat Katolik dan non-Katolik harus waspada terhadap kecerobohan agen federal.

Misalnya, Ben Lorber, seorang analis riset senior di Political Research Associates , mengatakan bahwa “sebuah pendekatan yang lebih jauh memberdayakan pengawasan negara dan pelanggaran kebebasan sipil membahayakan demokrasi kita, dan menempatkan komunitas yang benar-benar terpinggirkan dalam bahaya.”  

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement