Jumat 04 Feb 2022 11:06 WIB

Lonjakan Omicron, Kemenag Minta KUA Tingkatkan Koordinasi dengan Satgas Covid-19

Kemenag berharap jangan ada masyarakat yang tertular Covid-19 dari klaster akad nikah

Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah, Muhammad Adib, meminta KUA untuk meningkatkan koordinasi dengan satuan tugas (Satgas) penanganan Covid-19.
Foto: Kemenag
Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah, Muhammad Adib, meminta KUA untuk meningkatkan koordinasi dengan satuan tugas (Satgas) penanganan Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Agama meminta KUA untuk meningkatkan koordinasi dengan satuan tugas (Satgas) penanganan Covid-19 di daerahnya masing-masing. Hal ini dilakukan untuk merespons lonjakan kasus Covid-19 varian Omicron baru-baru ini.

"Kepala KUA/penghulu berkoordinasi dengan Satuan Tugas Penanganan Covid-19 di wilayah masing-masing untuk memastikan keamanan dan ketertiban pelayanan nikah. Agar tidak ada transmisi Covid-19 klaster akad nikah," ungkap Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah, Muhammad Adib, di Jakarta, Jumat (4/2/2022).

Baca Juga

Pria yang akrab disapa Gus Adib ini menjelaskan, KUA terus memperketat pelaksanaan protokol kesehatan (Prokes) dan berpedoman dengan Surat Edaran Dirjen Bimas Islam nomor P.002/DJ.III/Hk.007/07/2021 tentang Petunjuk Teknis Layanan Nikah pada KUA Kecamatan Masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Darurat tertanggal 11 Juli 2021. "Surat edaran tersebut masih berlaku dan tetap dilaksanakan," tegasnya.

Disebutkan dalam edaran tersebut, calon pengantin, wali, dan dua orang saksi dalam kondisi sehat yang dibuktikan dengan swab antigen dengan hasil negatif yang berlaku 1x24 jam sebelum pelaksanaan akad nikah. Terkait pembatasan masyarakat yang menghadiri akad nikah, Gus Adib menjelaskan pernikahan di KUA maksimal dihadiri enam orang dan pernikahan di gedung dihadiri 20 persen dari kapasitas ruangan.

 

"Pelaksanaan akad nikah wajib menerapkan prokes secara ketat. Terus lakukan koordinasi dengan Satgas Covid-19 terkait mitigasi di daerah masing-masing," terangnya.

Setelah edaran tersebut dilaksanakan, kasus transmisi Covid-19 melalui akad nikah berkurang signifikan. Menurut Gus Adib tidak ada lagi masyarakat dan penghulu yang tertular Covid-19 melalui klaster akad nikah.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement