Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Ketika Penguasa Romawi Bertanya Soal Sosok Rasulullah SAW

Rabu 20 Nov 2019 06:05 WIB

Red: Agung Sasongko

Rasulullah

Rasulullah

Foto: wikipedia
Sang Penguasa belum pernah mendengar sosok Rasulullah SAW.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Diplomasi surat yang dilakukan Rasulullah SAW mendapat respons beragam dari berbagai penguasa kala itu. Salah satunya, respons yang diungkap Kaisar Hiraklius, penguasa Romawi di Syam. 

Darii buku Inilah Rasulullah karya Salman Al- Audah diungkapkam Abdullah Ibnu Abbas RA mengisahkan ketika Abu Sofyan dihadapkan kepada Kaisar Hiraklius, penguasa Romawi di Negeri Syam. Ketika itu datanglah utusan Nabi SAW, Dihyah al-Kalbi membawa surat berisi ajakan masuk Islam. Sang Kaisar, yang belum pernah mendengar sosok sang Nabi, bertanya, "Siapa di antara kalian yang masih kerabat dengannya?". "Aku," jawab Abu Sofyan yang saat itu belum masuk Islam.

Terjadilah dialog mengesankan antara Kaisar dan Abu Sofyan. Pertanyaan Kaisar pun dijawabnya dengan meyakinkan. "Bagaimanakah keadaan keluarganya di tengah kalian?". "Dia berasal dari keluarga terhormat." "Apakah ada di antara nenek moyangnya menjadi raja?". "Tidak ada". "Sebelum mengaku Nabi, apakah dia pernah berbohong?". "Tidak pernah." "Apakah dia pernah berkhianat?". "Tidak pernah". "Apakah pengikutnya berasal dari orang terhormat atau orang lemah?". "Orang-orang lemah." "Apakah jumlah mereka semakin bertambah atau berkurang?". "Tidak, justru semakin bertambah." "Apakah ada yang murtad setelah masuk agamanya?". "Tidak ada.". "Apakah kalian memeranginya?". "Ya".

"Bagaimana peperangan kalian?". "Kadang ia menang dan kadang kami yang menang.". "Apa saja yang diperintahkannya?". "Menyembah Allah saja dan jangan menyekutukan-Nya, mendirikan shalat, berlaku jujur, menjauhi maksiat, dan menyambung silaturahim."

Setelah mengurai kembali pertanyaannya dengan jawaban Abu Sofyan, Kaisar pun berkata, "Orang itu akan menguasai bumi, tempat kedua kakiku berpijak. Aku memang sudah tahu bahwa Nabi akhir zaman akan muncul, tetapi tidak mengira jika ia akan berasal dari kalangan kalian. Sekiranya dapat menemuinya, niscaya aku akan berusaha semaksimal mungkin. Apabila sudah berada di hadapannya, aku akan mencuci kedua telapak kakinya." (HR Bukhari).

Nabi Muhammad SAW adalah manusia pilihan yang diutus sebagai pembawa kabar gembira dan peringatan serta rahmat bagi semesta (QS 2: 119, 21: 107). Beliau sosok pemimpin dan pendidik untuk menyempurnakan akhlak (HR Bukhari). Keagungan pekertinya pun dikagumi Allah SWT (QS 68:4), karena akhlaknya bagai Alquran berjalan (HR Muslim). Sebagai umatnya, kita mencintai Beliau dengan banyak shalawat, mencintai keluarganya, dan menjalankan sunahnya (QS 3:31, 33:56). Allahu a'lam bishshawab. 

sumber : Hikmah Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA