Selasa 15 Jan 2019 21:11 WIB

Kontribusi al-Idrisi dalam Ilmu Tanaman Obat

Karyanya yang paling populer berjudul Kitab al-Jami li Sifat Ashtat al-Nabata.

Ilmuwan Muslim.
Foto: Metaexistence.org
Ilmuwan Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemilik nama lengkap Abu Abd Allah Muhammad al-Idrisi al-Qurtubi al-Hasani al-Sabti atau dikenal al-Idrisi membuat kontribusi besar dalam ilmu tanaman obat. Ia begitu intens mengkaji ilmu pengobatan dengan tumbuh-tumbuhan.

Tidak banyak informasi lengkap mengenai diri al-Idrisi. Dia memperoleh pengetahuan di kampung halamannya di Cordoba. Al-Idrisi masih memiliki garis keturunan dengan Nabi Muhammad SAW.

Masa-masa awal hidupnya ia habiskan dengan mela kukan perjalanan ke seluruh Afrika Utara dan Andalusia. Dia meninggal sekitar 1166 M di Sisilia. Dalam perjalanannya itu, ia sekaligus mengumpulkan berbagai informasi.

Perjalanannya membawanya ke berbagai belahan Eropa, termasuk Portugal, Pyrenees, pantai Atlantik Prancis, Hungaria, dan Jorvik atau yang seka rang dikenal dengan York di Inggris.

 

Dia menulis sejumlah buku. Karya nya yang paling populer berjudul Kitab al-Jami li Sifat Ashtat al-Nabata. Dalam buku itu, al-Idrisi mengulas dan menggabungkan semua literatur dari berbagai topik tentang botani yang khusus meng kaji pengobatan tumbuh-tumbuhan. Al-Idrisi pun mulai mengelompokkan nama-nama tanaman obat dalam beberapa bahasa, termasuk Berber, Suriah, Persia, India, Yunani, dan Latin.

Buku-buku yang ditulisnya begitu berpengaruh bagi para sarjana dan ilmuwan di Eropa. Sisilia, tempat al-Idrisi mendedikasikan diri untuk pengembangan ilmu pengetahuan, diyakini sebagai gerbang transfer ilmu pengetahuan dan teknologi yang dikuasai Islam kepada peradaban Barat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement