Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tiga Hikmah Shalat Berjamaah

Jumat 01 Feb 2019 09:11 WIB

Red: Irwan Kelana

Umat muslim melakukan shalat subuh berjamaah di Masjid Agung Sunda Kelapa, Jakarta, Ahad (4/2).

Umat muslim melakukan shalat subuh berjamaah di Masjid Agung Sunda Kelapa, Jakarta, Ahad (4/2).

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Lelaki Muslim seharusnya shalat fardhu berjamaah di masjid.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR – Salah satu ibadah utama umat Islam adalah melaksanakan shalat. Bagi Muslim laki-laki, sangat dianjurkan  shalat berjamaah di masjid.

“Mengapa Muslim laki-laki sangat dianjurkan shalat fardhu berjamaah di masjid, sebab banyak sekali hikmahnya,” kata Guru Besar IPB dan UIKA Bogor, Prof Dr KH Didin Hafidhuddin MS saat mengisi pengajian guru Sekolah Bosowa Bina Insani (SBBI) di Masjid Al Ikhlas Bosowa Bina Insani, Bogor, Jawa Barat, Jumat (1/2).

Ulama yang akrab dipanggil Kiai Didin itu menyebutkan, setidaknya ada tiga hikmah shalat fardhu berjamaah di masjid. “Ketiganya adalah ta’liful qulub  (menyatukan hati), ta’liful fikri (menyatukan visi misi), dan ta’liful harakah (menyatukan gerakan),” paparnya.

Ia menjelaskan, orang yang rajin shalat di masjid, maka ia mudah empati dan simpati kepada orang lain. Ia tidak gampang nyinyir dan mencaci maki orang lain.

“Kalau masyarakat Muslim rajin shalat di masjid, maka akan terjadi penyatuan hati (ta’liful qulub) di antara sesama mereka. Akan timbul perasaan kasih sayang di antara mereka. Shalat berjamaah itu akan menyatukan kaum Muslimin,” papar Kiai Didin.

Tahap kedua, masyarakat yang rajin shalat di masjid, maka akan terjadi kesamaan pikiran dan penyatuan visi misi (ta’liful fikri). “Hal itu terjadi karena mereka digembleng oleh kebersamaan dalam ibadah, yakni mereka ruku dan sujud bersama-sama,” tuturnya.

Setelah penyatuan hati dan pikiran, maka tahap selanjutnya adalah penyatuan tindakan (ta’liful harakah). “Kaum Muslim yang rajin shalat di masjid, maka mereka mempunyai kesamaan dalam hal mengerjakan apa yang harus dilakukan (ta’liful harakah),” ujarnya.

Karena itu, kata Kiai Didin, para lelaki Muslim hendaknya shalat fardhu berjamaah di masjid. “Kalau masjid penuh oleh jamaah, terutama pada waktu shalat fardhu, maka akan terjadi akselerasi kemajuan masyarakat,” ujarnya.

Dengan bahasa berseloroh, Kiai Didin pun mengingatkan, “Muslim laki-laki hendaknya selalu berusaha untuk shalat fardhu berjamaah di masjid. Jangan sampai dia disebut sebagai ‘muslim yang salehah’.”

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA