Rabu 10 Nov 2021 05:25 WIB

Cerita Pengemis di Afghanistan Setia Menunggu Roti

Mereka mengantre berjam-jam di depan toko roti.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Cerita Pengemis di Afghanistan Setia Menunggu Roti. Wanita dan anak-anak Afghanistan duduk di depan toko roti menunggu sumbangan roti di Kota Tua Kabul, Afghanistan, Kamis, 16 September 2021.
Foto: AP/Bernat Armangue
Cerita Pengemis di Afghanistan Setia Menunggu Roti. Wanita dan anak-anak Afghanistan duduk di depan toko roti menunggu sumbangan roti di Kota Tua Kabul, Afghanistan, Kamis, 16 September 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Pengemis roti di depan toko roti di Afghanistan semakin meningkat seiring dengan kemerosotan ekonomi dan meningkatnya pengangguran. Mereka dengan setia menunggu belas kasihan penjual roti atau pembeli yang mau membagi roti yang mereka beli.

Salah satunya Shekiba Sukur. Ia telah menunggu berjam-jam di luar sebuah toko roti di Kabul. Dia mengantre bersama puluhan wanita bercadar, menunggu seseorang yang cukup murah hati untuk membelikan rotinya.

Baca Juga

"Saya menunggu di sini selama tiga jam setiap hari untuk mendapatkan roti," kata Sukur, dilansir dari Anadolu Agency, Selasa (9/11).

Sukur mengaku harus menjadi tulang punggung keluarga setelah suaminya cacat. Setiap hari ia harus memberi makan 11 orang di rumahnya.

"Saya mengantre untuk 11 potong roti karena keluarga tidak punya apa-apa untuk dimakan di rumah," kata Sukur.

photo
Warga Afghanistan menjadikan roti sebagai menu berbuka puasa menjelang puasa Ramadhan, di tengah pandemi virus corona di Herat, Afghanistan, Rabu (14/4). - (EPA-EFE/JALIL REZAYEE)
 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement