Senin 29 Jan 2024 09:27 WIB

Sebuah Konferensi Digelar di Israel Tuntut Tanah Gaza Dikembalikan ke Pemukim Yahudi  

Pemukim Yahudi mengklaim tanah Gaza adalah hak mereka

Rep: Mabruroh, Lintar Satria/ Red: Nashih Nashrullah
Warga Palestina mengungsi ke Gaza utara ketika tank-tank Israel memblokir jalan Salah al-Din di Jalur Gaza tengah pada hari Jumat, (24/11/2023).
Foto: AP Photo/Mohammed Dahman
Warga Palestina mengungsi ke Gaza utara ketika tank-tank Israel memblokir jalan Salah al-Din di Jalur Gaza tengah pada hari Jumat, (24/11/2023).

REPUBLIKA.CO.ID,  YERUSALEM — Ratusan anggota komunitas pemukim Israel berkumpul untuk sebuah konvensi di Yerusalem pada Ahad (28/1/2024). Pekumpulan tersebut menyerukan Israel untuk membangun kembali permukiman di Gaza dan bagian utara Tepi Barat yang Diduduki.

Israel menarik militer dan pemukimnya dari Gaza pada tahun 2005 setelah 38 tahun pendudukan, dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan tidak berniat untuk mempertahankan kehadiran permanen lagi, tetapi Israel akan mempertahankan kontrol keamanan untuk waktu yang tidak terbatas.

Baca Juga

Namun, ada sedikit kejelasan tentang niat jangka panjang Israel, dan negara-negara termasuk Amerika Serikat telah mengatakan bahwa Gaza harus diperintah oleh orang-orang Palestina.

Konferensi ini diselenggarakan oleh organisasi Nahala sayap kanan, yang mengadvokasi perluasan pemukiman Yahudi di wilayah termasuk Tepi Barat, tempat mereka diklasifikasikan sebagai ilegal oleh kelompok internasional dan kemanusiaan dan di mana bentrokan kekerasan antara pemukim dan Palestina sering terjadi.

 

Konferensi, berjudul "Pemukiman Membawa Keamanan," tidak diselenggarakan oleh pemerintah Israel, meskipun koalisi kanan kerasnya telah dikritik karena mendukung ekspansi permukiman, posisi yang dilihat sebagai menghalangi kemungkinan solusi dua orang di masa depan dengan Palestina.

Channel 12 Israel melaporkan, bahwa 12 menteri dari partai Likud Netanyahu, bersama dengan menteri keamanan publik Itamar Ben Gvir dan menteri keuangan Bezalel Smotrichc keduanya dari partai sayap kanan dalam koalisi pemerintahan menghadiri konferensi tersebut.

Smotrich mengatakan, bahwa banyak anak-anak yang dievakuasi dari permukiman di Gaza telah kembali sebagai tentara untuk berperang dengan Hamas dan bahwa dia menentang keputusan pemerintah untuk mengevakuasi permukiman Yahudi dari Gaza di masa lalu.

"Kami tahu apa yang akan terjadi dan kami mencoba mencegahnya," kata Smotrich dalam sebuah pidato. "Tanpa pemukiman tidak ada keamanan,” kata Smotrich dilansir dari Arab News, Senin (29/1/2024).

Kerumunan meraung dengan nyanyian antusias untuk membangun kembali komunitas Yahudi di Gaza. Ben Gvir mengatakan dia telah memprotes evakuasi permukiman Yahudi dari Gaza dan memperingatkan itu akan membawa "roket ke Sderot" dan "roket ke Ashkelon" di Israel selatan.

"Kami berteriak dan kami memperingatkan," kata Ben Gvir. "Jika tidak menginginkan 7 Oktober lagi, kita harus kembali ke rumah dan mengendalikan tanah." 

Sementara itu, dalam sidang..

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement