Ahad 10 Dec 2023 10:13 WIB

Perang Gaza di Mata Kandidat Muslim yang Berjuang Menuju Kongres Amerika Serikat

Serangan zionis Israel di Jalur Gaza mencederai kemanusian

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Warga Palestina memeriksa rumah yang hancur akibat bombardir pasukan zionis Israel di Rafah, Jalur Gaza, Kamis (7/12/2023).
Foto: AP Photo/Hatem Ali
Warga Palestina memeriksa rumah yang hancur akibat bombardir pasukan zionis Israel di Rafah, Jalur Gaza, Kamis (7/12/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, CHICAGO — Seorang kandidat Muslim untuk Kongres Amerika Serikat, Mahnoor Ahmad, mengatakan perlunya "lebih banyak kemanusiaan" dalam menanggapi perang Israel di Gaza. Dia juga berpendapat, banyak orang Amerika yang menginginkan gencatan senjata di Gaza.

“Saya mendengar banyak orang Amerika mengatakan mereka menginginkan gencatan senjata di Gaza, ini tidak ada hubungannya dengan politik, dan bahwa orang-orang yang tidak bersalah menjadi korban oleh yang terburuk dari kemanusiaan,” ujar Mahnoor Ahmad, dilansir dari Arab News, Sabtu (9/12/2023). 

Baca Juga

Mahnoor Ahmad, tidak takut untuk mengatakan apa yang perlu dikatakan untuk membantu mencapai perdamaian dan mengakhiri kekerasan. Berbeda dengan lawannya, menurut Ahmad, lawannya dalam pemilihan pendahuluan Partai Demokrat untuk Distrik Kongres ke-6 Illinois, yang akan berlangsung pada 19 Maret tahun depan, tidak mau melakukan hal yang sama. 

"Kita tidak bisa berpaling begitu saja," kata Ahmad. "Ini telah menjadi memalukan secara internasional untuk melakukan itu. Setiap bagian dunia bangkit dan berbalik melawan apa yang dilakukan pemerintah Israel. Kita tidak bisa terus seperti ini. Tidak berkelanjutan untuk berada dengan status quo sekarang. Tidak ada hal baik yang bisa keluar dari ini,” terangnya. 

 

“Itu adalah sesuatu yang perlu kita atasi sebagai manusia. Ini adalah masalah hak asasi manusia. Ini bukan tentang Yahudi atau Muslim, atau Palestina atau Israel. Ini tidak ada hubungannya dengan itu lagi. Itu telah jauh melampaui itu. Ini adalah masalah yang perlu ditangani secara damai,” sambungnya.

"Dan sebagai Amerika, negara demokrasi, kita harus menjadi orang yang memulai itu. Kita harus menjadi orang yang mengatakan bahwa kitalah yang mewakili perdamaian. Kami adalah negara demokratis sejati dan kami tidak akan mengambil bagian dalam pemboman berkelanjutan terhadap anak-anak atau wanita,” tambah Ahmad.

Menggambarkan gambar kekerasan terhadap Palestina dan Israel sejak konflik dimulai pada 7 Oktober sebagai "mengerikan" dia berkata, "Apakah itu rencana, untuk terus membombardir anak-anak ini, wanita-wanita ini? Lebih dari setengah, dua pertiga dari ini adalah anak-anak.”

Ahmad menolak saran apa pun bahwa dia anti-Israel, pro-Hamas atau menentang perdamaian. Distrik Kongres ke-6, yang dia harapkan untuk melayani di Dewan Perwakilan Rakyat, memiliki salah satu konsentrasi Arab dan Muslim terbesar di negara ini, katanya, dan mereka layak mendapatkan perwakilan yang layak.

Keluarga Ahmad pindah ke Amerika Serikat ketika dia berusia 7 tahun, dan dia lulus dengan gelar master di bidang kesehatan dari Universitas Purdue. Ayahnya adalah orang Pakistan dan mendiang ibunya adalah seorang Arab.

Lawannya di pemilihan pendahuluan Demokrat, petahana Sean Casten, mendukung Resolusi DPR 888, yang menegaskan "hak Israel untuk hidup" dan menggabungkan kritik terhadap negara Israel dengan bentuk antisemitisme. 

Baca juga: Remehkan Rencana Satgas Maritim Bentukan Amerika Serikat, Houthi Yaman: Tak Ada Nilainya

Resolusi tersebut mengecualikan referensi apa pun tentang hak-hak Palestina, Arab, atau Muslim. Dia memang mendukung seruan untuk "jeda" dalam kampanye militer Israel yang menargetkan Hamas di Gaza, yang sejauh ini telah merenggut nyawa lebih dari 16 ribu orang, termasuk sekitar 6.000 wanita dan anak-anak, menurut otoritas Palestina

Ahmad mengatakan bahwa dengan mengabaikan penderitaan semua warga sipil, Israel dan Palestina, Casten kehilangan kontak dengan penduduk distriknya dan dengan "kemanusiaan."

Dia juga menuduhnya "tidak responsif" terhadap kekhawatiran konstituennya tentang masalah lain yang lebih dekat ke rumah, termasuk biaya perawatan kesehatan yang tinggi.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement