Rabu 06 Dec 2023 18:09 WIB

Israel Terus Hujani Gaza dengan Bom, Warga Palestina tak Punya Tujuan Aman

Genosida Israel di Gaza telah berlangsung selama hampir dua bulan.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Ani Nursalikah
Helikopter Apache Israel menembakkan rudal ke arah Jalur Gaza, terlihat dari Israel selatan, Rabu, 6 Desember 2023.
Foto: AP Photo/Ariel Schalit
Helikopter Apache Israel menembakkan rudal ke arah Jalur Gaza, terlihat dari Israel selatan, Rabu, 6 Desember 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Pasukan Israel mengepung kota utama Khan Younis di Gaza selatan pada Rabu (6/12/2023), di tengah beberapa pertempuran paling intens dalam perang dua bulan di wilayah tersebut.

Dilansir dari New Arab, Rabu (6/12/2023), Pasukan Israel telah mengalihkan kampanye militer brutal mereka ke wilayah selatan yang terkepung menyusul pertempuran sengit dan pengeboman yang menghancurkan sebagian besar wilayah utara. Ini memaksa hampir dua juta orang meninggalkan rumah mereka sehingga menyebabkan bencana kemanusiaan di Gaza.

Baca Juga

Para saksi menyatakan tank-tank Israel, pengangkut personel lapis baja dan buldoser terlihat pada Selasa (5/12/2023) di dekat Khan Younis, memaksa warga sipil yang sudah mengungsi untuk berkemas dan melarikan diri lagi. Banyak di antara mereka yang tidak punya pilihan selain mengungsi ke Rafah, dekat perbatasan Mesir.

Para pejabat menyatakan, serangan Israel di kota Gaza selatan telah membunuh banyak orang. Sementara serangan besar-besaran dan tanpa pandang bulu menimbulkan kekacauan di wilayah timur kota tersebut.

 

Sementara itu, wilayah di Jalur Gaza tengah dan utara masih menjadi sasaran pengeboman, khususnya Deir al-Balah, di mana banyak rumah dibom. Selanjutnya penembakan terhadap kamp pengungsi Jabalia, tempat Israel telah melakukan beberapa pembantaian, juga semakin intensif.

Serangan ini terjadi ketika rumah sakit yang berfungsi di Gaza kewalahan, langkanya makanan dan meningkatnya risiko bagi orang-orang yang ingin meninggalkan Gaza untuk mencari keselamatan.

Badan UNRWA memperingatkan..

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement