Selasa 23 May 2023 23:12 WIB

Langkah Kementerian Dalam Negeri Periksa Siswa Muslim Bolos Saat Idul Fitri Dikecam

Prancis akan usut siswa Muslim yang bolos saat Idul Fitri.

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi sekolah Prancis. Prancis akan usut siswa Muslim yang bolos saat Idul Fitri
Foto: EPA-EFE/Guillaume Horcajuelo
Ilustrasi sekolah Prancis. Prancis akan usut siswa Muslim yang bolos saat Idul Fitri

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS — Serikat pekerja dan kelompok antirasialisme telah mengkritik inisiatif Kementerian Dalam Negeri Prancis untuk memeriksa jumlah anak-anak Muslim yang bolos sekolah bulan lalu untuk merayakan Idul Fitri. 

Perayaan Idul Fitri yang menandai akhir dari bulan suci Ramadhan menjadi hari libur nasional di negara-negara mayoritas Muslim. Di sejumlah negara, Idul Fitri tahun ini bertepatan pada Jumat, 21 April 2023. 

Baca Juga

Kementerian Dalam Negeri Prancis mengatakan pada Ahad lalu bahwa mereka telah memerintahkan evaluasi tingkat ketidakhadiran yang dicatat pada perayaan Idul Fitri. “Kementerian secara teratur mempelajari dampak dari beberapa festival keagamaan pada cara kerja layanan publik, dan terutama di sektor pendidikan," kata pernyataan Menteri Muda Prancis Sonia Backes.  

Di Kota Toulouse, polisi meminta kepala sekolah lokal untuk melaporkan jumlah anak yang absen pada 21 April, yang mengarah ke tuduhan bahwa pihak berwenang membuat daftar yang ditolak Backes. Serikat guru terbesar di negara itu, FSU, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang ditujukan kepada Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin pada hari Senin bahwa mereka "dengan tajam mencela operasi ini". 

 

"Mencoba untuk membuat statistik oleh pasukan keamanan pada keyakinan agama dan ketaatan mereka atau tidak, terutama di lingkungan sekolah, bertentangan dengan prinsip dasar sekularisme dan hak-hak dasar," katanya, dilansir dari Arab News, Selasa (23/5/2023). 

Baca juga: Mualaf Theresa Corbin, Terpikat dengan Konsep Islam yang Sempurna Tentang Tuhan

Serikat Pendidikan CGT yang lebih kecil menyebutnya sebagai "stigmatisasi yang memalukan dan berbahaya". 

Menggunakan polisi untuk melakukan pemeriksaan "sangat mengejutkan karena mengaitkan ketaatan agama Islam dengan masalah keamanan", kata kelompok antirasialisme SOS Racisme. 

Prancis memiliki bentuk sekularisme yang ketat yang berusaha memisahkan negara dan berbagai cabangnya dari agama dan badan agama sambil menjamin kebebasan untuk beribadah kepada semua. Mengumpulkan informasi tentang etnis atau keyakinan agama juga umumnya dilarang di Prancis di bawah undang-undang anti-diskriminasi negara itu. 

Karena warisan Katolik negara itu, festival Kristen besar seperti Natal atau Paskah diamati sebagai hari libur umum di Prancis dan sekolah akan libur. 

 

Sumber: arabnews 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement