Rabu 10 Aug 2022 18:33 WIB

Dompet Dhuafa Kirim Bantuan Kemanusiaan untuk Palestina

Dompet Dhuafa telah lama membantu warga Palestina semenjak pertama didirikan

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Agung Sasongko
 Warga Palestina mencari di antara puing-puing sebuah bangunan di mana Khaled Mansour, seorang militan Jihad Islam terkemuka tewas menyusul serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan, Minggu, 7 Agustus 2022. Serangan udara Israel menewaskan seorang komandan senior militan Palestina. kelompok Jihad Islam, kata pihak berwenang hari Minggu, pemimpin keduanya dibunuh di tengah meningkatnya konflik lintas batas.
Foto: AP/Yousef Masoud
Warga Palestina mencari di antara puing-puing sebuah bangunan di mana Khaled Mansour, seorang militan Jihad Islam terkemuka tewas menyusul serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan, Minggu, 7 Agustus 2022. Serangan udara Israel menewaskan seorang komandan senior militan Palestina. kelompok Jihad Islam, kata pihak berwenang hari Minggu, pemimpin keduanya dibunuh di tengah meningkatnya konflik lintas batas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- General Manager Pengembangan Program Kesehatan Dompet Dhuafa, Yeni Purnamasari menyampaikan, Dompet Dhuafa telah lama membantu warga Palestina semenjak pertama didirikan pada 1993, baik di Gaza maupun Tepi Barat. Bantuan tersebut dilakukan melalui beberapa langkah.

Pertama, lanjut Yeni, yaitu melalui program-program kemanusiaan seperti penyediaan bantuan makanan. Kedua yakni dengan bantuan medis seperti obat-obatan, perlengkapan kesehatan, perlengkapan penunjang dan lainnya.

Baca Juga

"Berikutnya adalah bantuan ekonomi seperti penumbuhan aset ekonomi produktif melalui program food bank berupa peternakan kelinci dan revitalisasi pabrik roti, bantuan modal usaha keluarga bagi keluarga terdampak, dan sebagainya," kata dia kepada Republika.co.id, Rabu (10/8/2022).

Selain itu, Yeni mengatakan, Dompet Dhuafa juga melaksanakan program energi berupa penyediaan panel surya dan program pendidikan yang di antaranya adalah pembangunan sekolah berbasis wakaf.

Yeni menambahkan, terkait peningkatan eskalasi bersenjata beberapa hari lalu, Dompet DHuafa telah mengirimkan bantuan kemanusiaan. Bantuan tersebut antara lain berupa paket makanan kepada 200 keluarga, bantuan modal usaha bagi janda-janda korban perang sebanyak 147 keluarga dan dukungan terhadap sektor kesehatan.

"Dukungan sektor kesehatan ini meliputi ambulans, kursi roda, kruk atau penyangga kaki, obat-obatan, dan dukungan bagi keluarga tenaga kesehatan di Gaza yang merespons korban penyerangan Israel," jelasnya.

Pada Jumat (5/8) lalu yang berlanjut hingga Ahad (7/8), 44 orang termasuk 15 anak-anak di Gaza tewas dalam serangan udara Israel. Ratusan orang terluka dan beberapa rumah hancur di Jalur Gaza akibat serangan Israel.

Israel dan kelompok bersenjata Jihad Islam Palestina (PIJ) telah mengumumkan gencatan senjata, untuk mengakhiri serangan di Gaza yang berlangsung selama tiga hari dari Jumat (5/8) hingga Ahad (7/8). Gencatan senjata dimulai pada Ahad pukul 23.30 waktu setempat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement