Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Media Inggris: Muslimah Mayoritas Pelaku Operasi Keperawanan

Jumat 17 Jan 2020 06:38 WIB

Rep: MgRol 127/ Red: Nashih Nashrullah

Operasi keperawanan banyak dilakukan Muslimah di Inggris. Operasi plastik (ilustrasi).

Operasi keperawanan banyak dilakukan Muslimah di Inggris. Operasi plastik (ilustrasi).

Foto: REUTERS/Bernadett Szabo
Operasi keperawanan banyak dilakukan Muslimah di Inggris.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON— Dokter-dokter Inggris dilaporkan mendapatkan ribuan dari operasi untuk 'mengembalikan' keperawanan wanita muda. 

Baca Juga

Menurut The Sunday Times yang dilansir dari Metro.co.uk, industri revirginisasi adalah rahasia yang sedang berkembang di Inggris, di tengah tekanan dari keluarga tradisional untuk pengantin muda yang ingin membuktikan bahwa mereka masih perawan. 

Makalah ini mengklaim, setidaknya ada 22 klinik swasta nasional menawarkan hymenoplasty, yaitu perbaikan selaput dara dengan biaya hingga 3.000 poundsterling untuk prosedur dan memakan waktu hingga satu jam dan dilakukan di bawah pengaruh bius lokal. 

Wanita menjalani operasi untuk membuktikan kepada calon suami mereka bahwa mereka adalah perawan. Fakta yang menarik adalah mayoritas dari mereka yang menjalani operasi dilaporkan adalah Muslimah. 

Operasi ini membangun lapisan kulit di vagina yang robek selama hubungan intim agar tidak menipu pasangan bahwa selaput dara wanita belum rusak.  

Seorang gadis sekolah Arab Saudi yang tinggal di London, dilaporkan menghabiskan 1.500 untuk menjalani operasi beberapa hari setelah ulang tahunnya yang ke-18, menjelang pernikahan yang telah diatur orang tuanya. 

Calon ibu mertuanya itu mengharapkan untuk memiliki menantu yang perawan. "Saya punya pacar rahasia dan kami bahagia, tetapi saya tahu orang tua saya tidak akan pernah membiarkan saya menikah dengannya," jelasnya.  

Jika tidak perawan, dia khawatir akan ada serangan dari saudara lelakinya yang kecewa. Lalu, dia melakukan operasi dan mengatakan lega ketika dia berdarah pada malam pernikahannya.  

Klinik swasta yang melakukan operasi, yang legal di Inggris, tidak mengumpulkan statistik tentang berapa banyak orang yang menjalankan operasi tersebut. Tetapi, sekitar 9.000 atau lebih orang diyakini telah mencarinya di Google tahun lalu. 

Direktur Klinik London MAS Gynecology, Mohammad Masood,  mengatakan permintaan meningkat empat kali lipat daripada enam tahun lalu.  

Masood menjelaskan bahwa pasiennya, yang hampir secara eksklusif beragama Islam, cenderung menemukannya secara daring tetapi menambahkan bahwa beberapa pertanyaan berasal dari anggota komunitas Roma.  

"Beberapa gadis mengalami situasi di mana jika mereka tidak berdarah, akan ada stigma dan kebingunngan dengan mempertahankan pernikahan mereka,“ katanya."Kesejahteraan mereka bergantung pada keperawanan mereka dan tidak membawa nama buruk bagi keluarga," tambahnya. 

Pendiri Badan Amal Freedom, Aneeta Prem, mengatakan kepada Sunday Times. bahwa wanita sering takut dianggap sebagai 'barang bekas'.  

"Ini adalah praktik yang mengerikan, tapi saya mengerti mengapa wanita merasa di bawah banyak tekanan. Terkadang konsekuensinya terlalu berat," kata Aneeta Prem.  

Sementara itu, dimungkinkan juga untuk menemukan kit, yaitu selaput dara buatan secara online, yang berisi darah palsu dan pil untuk dimasukkan sebelum berhubungan seks. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA