Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Terkendala Dana, Madrasah di Mindanau Kejar Pengakuan Negara

Selasa 08 Oct 2019 11:52 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Nashih Nashrullah

Seorang guru sedang mengajar di madrasah (ilustrasi)

Seorang guru sedang mengajar di madrasah (ilustrasi)

Foto: Republika/Damanhuri Zuhri
Madrasah di Mindanau tidak mendapatkan bantuan pemerintah.

REPUBLIKA.CO.ID, KOTACOTABATO – Mayoritas madrasah atau sekolah swasta Islam di wilayah otonomi Muslim Mindanau  (BARMM) tengah mencari pengakuan dari Departemen Pendidikan Filipina. Hal itu terungkap dari hasil penelitian berjudul "Riset pada Madrasah Tradisional di BARMM dan wilayah sekitar".

Baca Juga

Riset itu dilakukan Institut Otonomi dan Pemerintahan yang dipimpin Benedicto Bacani. Bacani menyampaikan penelitian itu dilakukan di Manila sejak bulan lalu.

"Kebanyakan Madrasah berjuang dengan biaya operasionalnya karena kekurangan sumber dana dan meminta pemerintah untuk membantu," katanya dilansir dari Manilatimes, Selasa (8/10).

Bacani menyampaikan kendala kekurangan biaya bagi sekolah Islam sering dikeluhkan. Namun belum ada tindaklanjut dari pemerintah.

"Dengan prinsip pemisahan antara agama dan negara, sistem madrasah ikut terdampak. Termasuk pada studi Islam dan literasi Arab. Semuanya tak dapat perhatian dari pemerintah," ujarnya. 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA