Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Di Perbatasan RI-Malaysia, Tentara Juga Jadi Guru Ngaji

Senin 09 Sep 2019 07:45 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Anak-anak mengaji Alquran (ilustrasi).

Anak-anak mengaji Alquran (ilustrasi).

Foto: AP
Para anggota TNI menyediakan waktu untuk mengajar Alquran.

REPUBLIKA.CO.ID, SAMARINDA— Di sela-sela kewajibannya menjaga wilayah perbatasan RI-Malaysia, sejumlah prajurit TNI melaksanakan berbagai aktivitas sosial dengan menjadi tenaga pengajar bagi anak- anak termasuk mengajari cara membaca dan menulis, bahkan ada yang menjadi guru mengaji.

Salah satu pengajar Alquran tersebut yaitu, prajurit Yonif Raider 600/Modang, Sersan Satu Haris. Pada Ahad (9/9) mengatakan bahwa sebagian besar anak-anak didiknya masih dalam tahap awal pembelajaran Alquran.

"Saya berinisiatif memberikan pembekalan dasar di bidang agama bagi anak-anak di wilayah perbatasan khususnya di Desa Sei Menggaris, karena memang guru ngaji di wilayah seperti ini sangatlah jarang," kata Haris saat dihubungi dari Samarinda, KalimantanTimur.

Kegiatan mengajar mengaji ini dilakukannya ketika memasuki sore hari. Hal itu karena untuk pagi harianak-anak harus tetap melaksanakan kewajibannya bersekolah. 

"Rekan kami di Yonif Raider 600/Modang juga banyak yang terlibat sebagai guru bantu di sekolah," katanya.

Dansatgas Yonif Raider 600/Modang, Mayor Inf Ronald Wahyudi, menuturkan kegiatan mengajar mengaji ini berawal dari banyaknya anak usia di bawah 10 tahun berminat memperdalam ilmu agama.

Dengan keterbatasan dana dan biaya yang ada, para personel pos penjagaan berinisiatif membuat bangunan pondok sederhana berukuran 2,5 meter x 4 meter di depan pos jaga. Pondok sederhana itu difungsikan sebagai tempat belajar mengaji bagi anak-anak di wilayah perbatasan.

Awalnya kegiatan mengaji tersebut hanya diikuti sekitar lima anak, namun lama- kelamaan bertambah. Saat ini jumlahnya mencapai 20 anak.

Bahkan telah ada rencana dari masyarakat sekitar untuk memperbaiki pondok tersebut agar lebih representatif lagi sebagai tempat belajar-mengajar ilmu agama.

"Rencana masyarakat sekitar akan memberikan bantuan berupa tenaga dan bahan untuk memperluas dan memperbaiki pondok tempat anak-anak mereka belajar mengaji supaya menambah minat anak-anak sekitar datang," katanya.

Wahyudi menilai di masa pertumbuhan dan perkembangan mental anak-anak, pendidikan agama merupakan unsur penting yang harus ditanamkan. Hal tersebut merupakan pondasi untuk masa depan mereka.

Selanjutnya, program mengajar mengajiini akan dijadikan program tetap dan disosialisasikan ke seluruh jajaran Pos Satgas Yonif Raider 600/Modang supaya dapat lebih dekat dengan masyarakat sekitar.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA