Selasa 18 Jun 2019 17:17 WIB

Modifikasi Humor Nasruddin Khodja

Humor-humor ciptaan Khodja kemudian disesuaikan dengan budaya di setiap daerah.

Ilustrasi humor sufi Nasrudin Khoja.
Foto: Kampunglucu.com
Ilustrasi humor sufi Nasrudin Khoja.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Cerita humor Nasruddin Khodja pun semakin berkembang dan mengalami modifikasi baik karakter, narasi dan temanya. Humor-humor ciptaan Khodja kemudian disesuaikan dengan budaya di setiap daerah.

Di wilayah Asia dan Afrika, humor-humor itu menyebar dengan cara berbeda. Anekdot Khodja menyebar melalui warung kopi dan tenda karavan. Memasuki era modern, radio ikut menyebarluaskan lelucon Khodja.

Baca Juga

Ada lelucon yang berisikan pesan moral, ada pula yang mengandung mistik. Namun, ada pula leluconnnya yang bernuansa satire untuk melawan penguasa tirani di masa itu.

Di wilayah Timur Tengah, Khodja merupakan simbol komedi sarkastis, ironis, dan satire. Perasaan dan semangat untuk memberontak yang ada di benak masyarakat dia tuangkan dalam banyak humornya.

 

Selain mengandung kritik moral dan sosial terhadap egoisme penguasa, sejumlah karya Khodja juga mengandung nilai-nilai tasawuf, bahkan digunakan sebagai materi untuk mengajar oleh para pengikut tarekat sufi. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement