Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Lembaga Dakwah NU Siap Rangkul Generasi Milenial

Selasa 29 Jan 2019 20:55 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Sekitar 1.500 kader NU menghadiri Rapat Koordinasi Nasional  (Rakornas) LDNU 2019 di Auditorium Bina Karna, Hotel Bidakara, Jakarta  Selatan, Senin (28/1).

Sekitar 1.500 kader NU menghadiri Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) LDNU 2019 di Auditorium Bina Karna, Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Senin (28/1).

Foto: Republika/Muhyiddin
Langkah ini sebagai upaya memberikan pemahaman Islam wasathiyah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama  (LDNU) telah usai menggelar Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) 2019 di Auditorium Bina Karna, Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Senin (28/1) malam.

Rakornas tersebut menghasilkan beberapa keputusan tentang langkah dakwah NU kedepannya.  

Ketua LDNU, KH Agus Salim, mengatakan salah satu langkah yang akan akan dilakukan LDNU adalah dengan merangkul kalangan milenial, khususnya siswa-siswa yang aktif di rohani Islam (rohis). 

Harapannya, aktivis Rohis bisa mendapatkan pemahaman Islam wasathiyah atau Islam moderat. 

"Kita ingin merangkul kaum milenial seperti rohis-rohis. Karena kemarin juga saya katakan kita selama ini terlalu fokus pada dunia pesantren dan santri, dan kita lupa yang namanya dunia sekolah dan para siswa," ujar Agus saat dihubungi Republika.co.id, Selasa (29/1).  

Dia mengatakan, selama ini pihaknya seakan mengabaikan anak-anak muda yang aktif di kegiatan rohis, sehingga mereka menjadi sasaran empuk bagi kelompok-kelompok berpaham radikal.  

"Siswa itu agak terabaikan, akhirnya menjadi sasaran empuk buat mereka untuk menanamkan ideologi-ideologi impor dan transnasional," ucap  Agus.  

Dia menuturkan, tidak dapat dimungkiri bahwa dai dan daiyah NU kini sedang menghadapi era milenial, di mana teknologi dan informasi berkembang dengan sangat pesat. Dia mendorong mereka bisa mempelajari teknologi. 

Dengan demikian, lanjut dia, mereka bisa menyebarkan ajaran Islam moderat lewat media digital, seperti di media sosial. 

Dalam konteks inilah Rakornas digelar sehingga komponen-komponen LDNU seluruh Indonesia harus siap menghadapi itu semua. 

“Jadi kalau ada semboyan NKRI harga mati, maka ada pula melek medsos harga mati. Jadi kita motivasi ke arah sana," kata Kiai Agus. 

Dia menambahkan, secara internal pihaknya akan terus memperkuat pendidikan keagamaan kepada dai-daiyah NU, khususnya yang berhaluan paham Ahlus Sunnah wal Jama'ah (Aswaja) An-Nahdliyah. 

Menurut dia, LDNU sudah meluncurkan program 34 ribu dai medsos untuk menyebarkan paham moderat tersebut. 

"LDNU secara internal akan memberikan pendidikan terhadap dai-dai medsos di NU," jelasnya. 

Selain itu, tambah dia, LDNU juga akan mulai berdakwah dengan menyasar kalangan artis yang menjadi aktivis dakwah.

Pasalnya, selama ini pemahaman-pemahaman yang mereka anut cenderung rigid dan tekstualistik. 

Menurut dia, pada prinsipnya para artis yang memilih untuk berdakwah harus memahami dulu tentang ajaran agama.

Setelah itu, baru bisa menyampaikannya kepada masyarakat dengan menggunakan sumber-sumber ajaran Islam yang benar.

"Sebagai seorang mubaligh harus mulai dari dirinya sendiri dulu. Paling tidak dia harus paham ajaran agama dan dia harus mengamalkannya. Setelah itu baru bisa menyampaikan. Tapi ini kan banyak yang ngerti cuma katanya-katanya, cuma karena baca google dan sejenisnya. Ya harus belajar dulu," jelas Kiai Agus.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA