Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Fungsi Nikah tak Hanya Soal Syahwat Menurut Islam

Selasa 14 Jan 2020 18:35 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Islam memandang pernikahan tak sekadar untuk memenuhi syahwat. Foto menikah (ilustrasi)

Islam memandang pernikahan tak sekadar untuk memenuhi syahwat. Foto menikah (ilustrasi)

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Islam menempatkan pernikahan tak sekadar untuk memenuhi syahwat.

REPUBLIKA.CO.ID, Pernikahan adalah salah satu sunah Rasulullah SAW yang utama. Pernikahan dalam Islam tak sekadar pertemuan dua sejoli, lebih dari itu ada banyak tujuan mulia di balik membina rumah tangga. 

Baca Juga

Menjelaskan tentang pernikahan, Syekh Imad Zaki Al-Barudi, dalam kitabnya Tafsir Alquran Al-Azhim li An-Nisa’ yang dialihbahasakan menjadi  "Tafsir Wanita: Penjelasan Terlengkap tentang Wanita dalam Alquran",  menafsiri ayat suci Alquran, yang artiya: “Dan jika kamu takut tidak berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yatim (bilamana kamu mengawaninya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi; dua, tiga, atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka kawinilah seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu aadalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.” (QS an-Nisa:3).

Imam al-Bukhari meriwayatkan dalam Shahih-nya dari Hisyam bin Urwah dan ayahnya dari Asiyah RA: “Sesungguhnya ada seorang lelaki yang memiliki seorang anak perempuan asuh yatim, lalu dia menikahinya. Anak yatim itu memiliki harta dan dia menahan anak itu untuk tidak menikah selain dengan dirinya, dan wanita itu tidak mendapatkan apa-apa dari lelaki itu. Maka turunlah ayat di atas.”

Dalam menjelaskan ayat tentang pernikahan tersebut, penulis menjelaskan dengan mengutip padangan beberapa ulama dan hadis. Selain itu, Syekh Imad juga menjelaskan tujuan dari sebuah pernikahan.

Menurut dia, sesunggunya tujuan dari pernikahan setidaknya ada tiga. Pertama, yaitu untuk memenuhi tuntutan syahwat. Kedua, menghasilkan keturunan. Dan ketiga, untuk menggapai ketenangan dengan berteduh pada pasangannya yang mampu memberikan bantuan tatkala menghadapi kesulitan-kesulitan dalam kehidupan ini.

Menurut Syekh Imad, motivasi perkawinan seorang Muslim tatkala nikah tidak akan pernah keluar dari tujuan-tujuan di atas, seluruhnya atau sebagaian di antaranya . Sebab ini adalah tujuan-tujuan yang telah digariskan dalam syariat Islam. Banyak dalil-dalil yang ditunjukkan penulis dalam buku ini terkait dengan tujuan menikah tersebut.

Buku ini mengupas banyak tentang wanita. Kendati demikian, bukan berarti buku ini hanya khusus untuk kaum wanita. Bagi kaum pria, buku ini tak juga kalah menariknya karena isi yang dikandungnya sangat penting untuk diketahui.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA