Kamis 11 Apr 2024 17:21 WIB

Selain Gaza, Warga Lebanon Juga Rayakan Idul Fitri di Tengah Teror Serangan Zionis Israel

Israel terus lakukan serangan intensif di Jalur Gaza Zio

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Warga Palestina memeriksa kerusakan bangunan tempat tinggal pasca serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan.
Foto: AP Photo/Fatima Shbair
Warga Palestina memeriksa kerusakan bangunan tempat tinggal pasca serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan.

REPUBLIKA.CO.ID,  BEIRUT -- Pada hari terakhir Ramadhan, desa-desa dan kota-kota di sepanjang perbatasan Lebanon dengan Israel tidak seaktif biasanya saat mempersiapkan Idul Fitri, meskipun kadang-kadang ada periode tenang dalam pertempuran antara Hizbullah dan pasukan Israel. 

Idul Fitri kali ini, bahkan tidak ada belanja Idul Fitri di pasar, terutama di kota-kota besar seperti Bint Jbeil, Khiam, Naqoura dan Mays Al-Jabal.

Baca Juga

Di kota-kota yang lebih jauh dari perbatasan, di mana penduduk kota garis depan telah melarikan diri, "Eid tidak ada artinya selama penembakan roket dan peluru yang merusak di rumah-rumah dan apa pun yang bergerak di jalan berlanjut," kata Samer, ayah dari dua anak. 

“Suara mengerikan dari ledakan ini telah menanamkan rasa takut dalam jiwa kita,” terangnya dilansir dari Arab News, Rabu (10/4/2024).

Lebih dari 27 ribu orang telah mengungsi di kota Tirus dan daerah terdekatnya, dengan ratusan tinggal di tempat penampungan. 

Pasar kota melaporkan aktivitas pembelanja yang wajar, tetapi pembelian dibatasi untuk pakaian anak-anak dan persediaan makanan.

Maryam, seorang ibu dari lima anak, mengatakan bahwa orang-orang menghadapi kesulitan ekstrem dan tidak mampu membeli kebutuhan untuk anak-anak mereka karena gaji mereka sangat dipengaruhi oleh penurunan ekonomi di selatan. Selain itu, suasana ketakutan dan kecemasan yang berlaku yang disebabkan oleh serangan Israel semakin memperburuk situasi.

Selama kunjungan ke pasar komersial selatan, Mohammed Saleh, pemimpin Kamar Dagang, Pertanian dan Industri di Sidon dan Lebanon Selatan, mengatakan bahwa serangan Israel di wilayah tersebut telah menyebabkan penurunan 40 persen dalam aktivitas ekonomi.

Saleh menambahkan hari ini ia mengunjungi pasar Sidon dan menemukan mereka yang paling terpengaruh di antara kota-kota di selatan, dengan tingkat penurunan 70 persen, sedangkan tingkat penurunan di Nabatiyeh dan Tirus hanya 30 persen

“Alasannya adalah bahwa kedua kota ini menampung persentase terbesar orang-orang terlantar dari daerah perbatasan, dan mereka ingin makan, minum, dan berbelanja untuk anak-anak mereka,” ujar Saleh.

Komentar Saleh muncul saat Hizbullah meluncurkan serangkaian operasi terhadap situs militer Israel di daerah perbatasan selatan pada hari Selasa.

 

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement