Rabu 21 Feb 2024 18:29 WIB

8 Fakta Ini Buktikan Keonaran Yahudi di Bumi Palestina Hingga Berdirinya Israel

Yahudi tak henti melakukan keonaran di bumi Palestina

Para penganut Yahudi di Tembok Ratapan (ilustrasi) Yahudi tak henti melakukan keonaran di bumi Palestina
Foto: abc.net.au
Para penganut Yahudi di Tembok Ratapan (ilustrasi) Yahudi tak henti melakukan keonaran di bumi Palestina

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Klaim Zionis Israel atas tanah Palestina memicu  perang terlama di Dunia Arab. Namun justru, klaim tersebut terbantahkan dengan fakta-fakta sejarah yang dituliskan secara apik oleh para sejarawan. 

Berikut ini, sejumlah fakta sejarah yang mematahkan klaim Zionis Israel atas tanah Palestina: 

Baca Juga

1. Sejatinya, Israel bukanlah penduduk asli Palestina. Jauh sebelum kedatangan mereka, Palestina telah dihuni oleh suku bangsa Kanaan. Mereka datang ke Palestina setelah mereka selalu dizalimi oleh Firaun. Namun, sepeninggal Musa, mereka berbuat keonaran. Bahkan, utusan Allah yang datang kepada mereka, yakni Zakaria dan Yahya, mereka dustakan dan bahkan dibunuh. Nabi Isa AS mereka kejar-kejar untuk disalib. Maka, Allah SWT menyelamatkan Nabi Isa (QS An-Nisa [5]: 157-158). Sebelum masuk Palestina, mereka ketakutan saat berhadapan dengan bangsa Kanaan.

2. Kedatangan imigran Yahudi secara besar-besaran, menyebabkan eksistensi bangsa Palestina sebagai pemilik tanah tersebut yang telah mereka tempati ratusan tahun—menjadi terdesak. Akibatnya, timbullah bentrokan antara kaum pendatang (Israel) dan penduduk asli Palestina.

3. Sementara itu, kepentingan atas minyak dunia Arab membuat Inggris berpikir ulang mengenai Zionisme. Pada 1939, Inggris mengeluarkan ''buku putih'' yang menyebutkan bahwa kebijakan Inggris bukanlah menjadikan Palestina sebagai negara bagi kaum Yahudi.

Langkah ini mengundang reaksi baru dari kaum Zionis. Aksi lewat jalan teror pun dilakukan. Mengutip tulisan Ritchie Ovendale (2002) dalam jurnal akademis yang beredar di AS dan Inggris, Historian, disebutkan bahwa Zionis mendirikan Irgun Zvai Leumi yang bertujuan ''melancarkan kampanye teror terhadap populasi Arab''.

4. Pada 1942, Irgun dipimpin Manachem Begin kelak ia mendapat posisi terhormat sebagai perdana menteri Israel. Serangan pun mulai diarahkan pula kepada lambang-lambang kekuasaan Inggris di Timur Tengah. Inggris pun makin terdesak karena dukungannya pada Zionisme menjadi bumerang.

Puncaknya adalah Resolusi PBB yang dikeluarkan pada 29 November 1947, mengakhiri mandat Inggris terhadap Palestina. Resolusi tersebut juga menegaskan soal pembagian wilayah Palestina menjadi tiga, yaitu wilayah Arab, wilayah Yahudi, dan status Yerusalem di bawah pengawasan internasional.

5. Dengan dukungan resolusi PBB tahun 1947 ini, kaum Zionis pun mendeklarasikan berdirinya negara Israel pada 14 Mei 1948. Setelah negara Israel resmi berdiri, Yahudi terus melakukan pembersihan wilayahnya dari rakyat Palestina.

Pemimpin Zionis ketika itu, David Ben Gurion, mulai membuka front permusuhan dengan negara-negara Arab tetangganya. Sementara lobi Zionis terhadap Pemerintah Amerika Serikat semakin ditingkatkan, misalnya electoral punishment yang mengancam akan menarik dukungan mereka pada pemilu.

6. Rencana Israel untuk berperang, seperti ditulis Adian Husaini dalam bukunya yang berjudul, Mau Menang Sendiri; Israel Sang Teroris yang Pragmatis, telah dilakukan secara sungguh-sungguh, sejak dikeluarkannya rencana pembagian wilayah oleh PBB pada 19 November 1947. 

Semua Yahudi yang berumur 17-25 tahun diperintahkan mendaftar pada dinas militer. Pada 5 Desember 1947, Ben Gurion memerintahkan aksi cepat untuk memperluas permukiman Yahudi di tiga daerah yang diberikan oleh PBB kepada Palestina.

sumber : Harian Republika
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement