Kamis 01 Feb 2024 11:14 WIB

Rencana Jahat Israel Ingin Bebas Kendalikan Gaza Secara Militer

Israel menduduki Jalur Gaza setelah perang Timur Tengah 1967.

International Networking for Humanitarian (INH) mendistribusikan ribuan liter air bersih ke kamp pengungsian Al Mawasi, Khan Younis, Gaza Selatan, beberapa waktu lalu.
Foto: INH
International Networking for Humanitarian (INH) mendistribusikan ribuan liter air bersih ke kamp pengungsian Al Mawasi, Khan Younis, Gaza Selatan, beberapa waktu lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant menegaskan negaranya akan tetap mempertahankan kendali militer di Jalur Gaza, setelah perang berakhir. ''Ketika perang usai, saya pikir sudah jelas bahwa Hamas tidak akan menguasai Gaza. Israel akan mengendalikannya secara militer, tidak secara sipil,'' kata Gallant kepada Komite Urusan Luar Negeri dan Pertahanan Parlemen Israel (Knesset), sebagaimana dikutip dalam pernyataan yang dirilis oleh Knesset, Kamis (1/2/2024). 

Dia mengatakan, Israel akan bebas melakukan operasi militer, seperti yang dilakukan di Jenin ketika tentara Israel menyamar sebagai dokter, perawat, dan warga sipil menyerbu masuk ke Rumah Sakit Ibnu Sina di Jenin dan membunuh tiga warga Palestina. ''Ini adalah kebebasan operasi militer pada tingkat tertinggi, tetapi kami tidak mengontrol wilayah tersebut dalam arti sipil. Hal ini bisa dilakukan (di Gaza juga), dan itu akan memakan waktu," ujar Gallant.

Baca Juga

Israel menduduki Jalur Gaza setelah perang Timur Tengah 1967, tetapi menarik diri dari wilayah kantong tersebut pada 2005. Mengenai terowongan dan kemampuan militer kelompok pejuang Hamas Palestina, Gallant mengatakan bahwa upaya mengungkap dan menghancurkan infrastruktur militer Hamas masih "terbatas" dan akan terus dilakukan.

Israel melancarkan serangan membabi buta di Jalur Gaza setelah serangan Hamas pada 7 Oktober 2023. Serangan Israel menewaskan sedikitnya 26.751 warga Palestina dan melukai 65.636 orang, sementara hampir 1.200 warga Israel diyakini tewas dalam serangan Hamas.

 

Serangan Israel juga menyebabkan 85 persen penduduk Gaza menjadi pengungsi di tengah kekurangan makanan, air bersih, dan obat-obatan, sementara 60 persen infrastruktur di wilayah kantong tersebut rusak atau hancur.

sumber : antara, anadolu
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement