Rabu 31 Jan 2024 02:19 WIB

Dubes RI untuk Mesir Bantu Tim Advance EMT Salurkan Bantuan Muhammadiyah ke Gaza

Pihak kedutaan besar menaruh perhatian besar terhadap keselamatan tim.

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Gita Amanda
Seorang pemuda pengungsi Palestina mengambil makanan dari panci logam setelah menerima bantuan makanan, (ilustrasi)
Foto: EPA-EFE/HAITHAM IMAD
Seorang pemuda pengungsi Palestina mengambil makanan dari panci logam setelah menerima bantuan makanan, (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN --  Tim Advance EMT Muhammadiyah dan perwakilan PCIM Mesir mengunjungi kantor Kedutaan Besar Luar Biasa dan berkuasa Penuh (LBBP) RI untuk Mesir pada Ahad (28/1/2024) lalu. Koodinator Tim Advance EMT Muhammadiyah, Naibul Umam mengatakan bahwa tujuan kedatangan tim adalah untuk menyampaikan mandat dari Pimpinan Pusat Muhammadiyah bahwa KBRI Mesir perlu memberi dukungan secara penuh penyaluran dana umat bagi warga Gaza. Tim juga meminta arahan terkait situasi dan kondisi terkini di Gaza.

"Kami juga meminta saran dan arahan agar bantuan Muhammadiyah lebih optimal dan tepat sasaran. Dan yang lebih penting mendapatkan gambaran yang serius pada sisi keselamatan dan keamanan di sepanjang jalur Gaza sebelum menerjunkan personil EMT ke lokasi”, kata Umam dalam keterangan tertulis, Selasa (30/1/2024).

Baca Juga

Duta Besar LBBP RI untuk Mesir Lutfi Rauf menyambut baik kedatangan Tim Advance EMT. Pihak kedutaan besar juga menaruh perhatian besar terhadap keselamatan dan keamanan tim. 

"Kami merasakan sendiri betapa tidak mudahnya membuka akses ke Gaza. Kawasan Al-Arish Sinai Utara yang merupakan daerah perbatasan dengan Rafah sudah menjadi daerah operasi militer sejak tahun 2012 dengan penjagaan yang ketat dan melalui proses perijinan yang relatif lama. Ini kami rasakan sendiri pada saat kami hadir untuk menerima bantuan dari Pemerintah Indonesia melalui Bandara Al-Arish,” ungkap Lutfi.

 

Lutfi Rauf mengarahkan agar bantuan Muhammadiyah untuk Palestina dapat diberikan melalui mekanisme yang sudah ditetapkan oleh Pemerintah Mesir. “Kita harus menjaga hubungan baik antara Pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Mesir sehingga bantuan kemanusiaan dari masyarakat Indonesia yang akan diberikan ke Palestina melalui mekanisme yang sudah ditetapkan oleh Pemerintah Mesir yang telah menunjuk Kementerian Kesehatan Mesir dan Egyptian Red Crescent (ERC) sebagai pengelola bantuan,” jelasnya.

Sementara itu Koordinator Fungsi Politik KBRI Dian Ratri menambahkan  informasi terkait beberapa institusi yang berlaku sebagai penyedia dan penyalur bantuan Palestina. “Dalam situasi seperti saat ini kami menyarankan agar pihak Muhammadiyah dapat memberikan bantuan secara optimal dan tepat sasaran. Oleh karena itu perlu mengetahui secara lebih mendalam jalur penyediaan dan penyaluran barang bantuan yang ada di Mesir,” ucap Dian.

Secara terpisah, juga disinggung mengenai rencana dukungan layanan kesehatan oleh EMT Muhammadiyah di Gaza. Dian menyarankan untuk Tim Advance EMT Muhammadiyah dapat berkomunikasi dan koordinasi dengan pihak yang telah ditunjuk oleh Pemerintah Mesir. 

"Kami dengan senang hati akan membantu proses tersebut,” ujarnya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement