Ahad 14 Jan 2024 11:36 WIB

Wapres Maruf Amin: Dakwah Pendidikan Al Irsyad Al Islamiyah Perkuat SDM Bangsa

Wapres harap Al-Irsyad Al-Islamiyyah jadi pusat peradaban Purwokerto

Ketum Al Irsyad Al Islamiyah Faishal bin Madi berdialog bersama Wakil Presiden Maruf Amin
Foto: setwapres
Ketum Al Irsyad Al Islamiyah Faishal bin Madi berdialog bersama Wakil Presiden Maruf Amin

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden (Wapres), Ma’ruf Amin, mengharapkan organisasi Al-Irsyad Al-Islamiyyah dapat membangun pusat peradaban di Purwokerto, Provinsi Jawa Tengah, untuk kemaslahatan umat.

"Saya apresiasi Al-Irsyad Al-Islamiyyah ini di bidang pendidikan sangat menonjol. Saya kira kunci membangun SDM itu pendidikan, memang kualitas pendidikan harus terus ditingkatkan dan didorong," kata Wapres Ma'ruf melalui Sekretariat Wakil Presiden di Jakarta, Senin.

Baca Juga

Apresiasi itu disampaikan Ma'ruf saat menerima kehadiran Ketua Umum PP Al-Irsyad Al-Islamiyyah Faisol Nasar bin Madi beserta jajarannya, di Kediaman Resmi Wapres, Jalan Diponegoro Nomor 2, Jakarta, beberapa waktu lalu

“Saya menganggap pusat pendidikan sebagai pusat peradaban. Seperti Islamic Civilization Center di Tashkent, Uzbekistan. Kita sebenarnya punya daerah yang berpotensi demikian, misalnya Al-Irsyad jadikan Purwokerto sebagai pusat peradaban ala Al-Irsyad,” katanya.

 

Wapres pun mengisahkan, pada zaman dahulu pusat peradaban dibangun dalam bentuk kesultanan atau kerajaan yang di dalamnya terdapat pemberdayaan ekonomi demi kemaslahatan umat.

Dalam kesempatan tersebut, Wapres juga memaparkan pentingnya gerakan bersama ormas Islam dalam upaya meningkatkan kemaslahatan umat.

“Gerakan-gerakan yang sifatnya kebersamaan, sekarang di bawah Majelis Ulama Indonesia. Ada gerakan masing-masing organisasi dan ada yang harus bersama, ketika itu dibangun secara bersama, maka akan membangkitkan masyarakat," katanya.

Ia mencontohkan, ekonomi syariah yang dulu menjadi arus baru ekonomi di Indonesia, kini mengakar di kehidupan sehari-hari masyarakat karena bersifat terus menerus dan digaungkan secara masif.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Umum PP Al-Irsyad Al-Islamiyyah Faisol Nasar menyampaikan bahwa organisasi yang ia pimpin merupakan ormas Islam yang tetap pada pijakan prinsip keilmuan, dan ukhuwah Islamiyah serta jauh dari politik praktis.

Jam’iyat Al-Islah Wal Irsyad Al-Islamiyyah berdiri pada 6 September 1914 yang mengacu pada pendirian Madrasah Al-Irsyad Al-Islamiyyah yang pertama, di Jakarta.

Pada 11 Agustus 1915 pemerintah Kolonial Belanda mengeluarkan pengakuan hukumnya. Tokoh sentral pendirian Al-Irsyad adalah Al-’Alamah Syeikh Ahmad Surkati Al-Anshori, seorang ulama besar Mekkah yang berasal dari Sudan.

Al-Irsyad merupakan perhimpunan yang berakidah Islamiyyah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, di bidang pendidikan, pengajaran, serta sosial dan dakwah bertingkat nasional.

Al-Irsyad aktif turun langsung ke masyarakat, antara lain melalui Lembaga Amil Zakat, memberi bantuan pada korban gempa Cianjur dan Lombok.

Kemudian melalui Pengurus Besar (PB) wanitanya, Al-Irsyad aktif memberikan bimbingan di sejumlah lembaga pemasyarakatan, kegiatan pencegahan stunting, dan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD).

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement