Rabu 22 Nov 2023 15:30 WIB

Pemilu Belanda, Partai Sayap Kanan Anti-Islam Geert Wilders Raih Lonjakan Suara

Suara Partai PVV anti-Islam dan anti-Uni Eropa melonjak tajam

Rep: Amri Amrullah / Red: Nashih Nashrullah
Geert Wilders pemimpin PVV Belanda. Suara Partai PVV anti-Islam dan anti-Uni Eropa melonjak tajam
Foto: AP/Robin Utrecht
Geert Wilders pemimpin PVV Belanda. Suara Partai PVV anti-Islam dan anti-Uni Eropa melonjak tajam

REPUBLIKA.CO.ID, ROTTERDAM – Lonjakan dukungan yang tiba-tiba terhadap Partai dan tokoh sayap kanan Geert Wilders telah menggemparkan pemilihan umum Belanda saat kampanye memasuki jam-jam terakhir.

Partai Kebebasan (PVV) yang anti-Islam dan anti-Uni Eropa yang dipimpin Wilders telah terdongkrak oleh perolehan suara pada menit-menit terakhir. Di mana dengan satu jajak pendapat bahkan menempatkan PVV di posisi pertama bersama partai konservatif-liberal VVD yang dipimpin Perdana Menteri Mark Rutte.

Baca Juga

Pergeseran di menit terakhir dalam jajak pendapat telah membuat pemilihan umum Belanda berubah secara dramatis. Para pemilih memberikan suara pada Rabu untuk memilih 150 anggota parlemen, dengan hasil yang diperkirakan akan diumumkan pada malam harinya.

Hingga beberapa menit terakhir pemilihan pertaruhan menjadi tiga penjuru sejak dimulai pada bulan Juli, dengan VVD petahana Rutte bertarung dengan aliansi Buruh-Hijau yang dipimpin kelas berat Uni Eropa, Frans Timmermans, dan dengan partai kanan-tengah yang baru saja dibentuk orang luar, Pieter Omtzigt.  

 

Pemimpin baru partai Rutte, Dilan Yeşilgöz, mengatakan pada awal kampanye bahwa ia tidak akan, tidak seperti Rutte, mengecualikan PVV dari negosiasi koalisi. Sejak saat itu, Wilders mengambil sikap yang lebih moderat, dengan mengatakan bahwa ia "terbuka" untuk pembicaraan koalisi.

Akan tetapi, retorika anti-Islamnya masih menjadi bagian penting dari program pemilu PVV. Partai ini ingin melarang masjid dan Al-Quran, serta melarang jilbab di gedung-gedung pemerintah. Wilders juga seorang euroskeptis garis keras, yang menyerukan referendum untuk meninggalkan Uni Eropa. 

Kembalinya sang raja

Jika partai Wilders memenangkan kursi terbanyak dalam pemungutan suara representasi proporsional, itu akan mengguncang Belanda. 

Pemimpin PVV ini telah mencerca Islam selama lebih dari 15 tahun sejak meluncurkan partainya pada 2006. Dia adalah salah satu tokoh senior di sayap kanan Eropa, teman politik Viktor Orbán dari Hungaria dan Marine Le Pen di Prancis.

Beberapa tahun yang lalu dia dihukum pengadilan karena menghina sekelompok orang berdasarkan latar belakang mereka setelah menyerukan "lebih sedikit orang Maroko" dalam pidatonya pada 2014. 

Baca juga: Tak Hanya Alquran dan Hadits, Kehancuran Yahudi Israel Juga Diisyaratkan Bibel?

Pada 2017, media internasional menyoroti Belanda di tengah spekulasi bahwa negara ini akan menjadi domino ketiga yang jatuh ke dalam populisme nasionalis setelah pemungutan suara untuk Brexit di Inggris dan terpilihnya Donald Trump di Amerika Serikat. "Efek Wilders" bahkan disebut-sebut bisa meluas, menjelaskan bagaimana bahasa politik dan keyakinannya telah menggeser wacana utama ke arah kanan.

Sebagai seorang veteran di Den Haag...

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement