Ahad 19 Nov 2023 21:31 WIB

Masih Ingat Pembunuhan Sadis 1 Keluarga Muslim di Kanada? Ini Hukuman untuk Pelakunya

Pelaku serangan 1 keluarga Muslim di Kanada terancam hukuman mati.

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Anggota Selamati meletakkan bunga tanda berduka di lokasi penabrakan keluarga Muslim di London, Ontario, Kanada, 7 Juni 2021. Polisi mengatakan serangan tersebut merupakan kejahatan kebencian anti-Islam.
Foto:

Ketika Veltman melewati keluarga Afzaal di jalan London pada Minggu malam yang hangat itu, pengacara Mahkota mengatakan, dia membalikkan truk pick-upnya dan menekan gas hingga melompat ke trotoar dan menabrak satu keluarga Muslim itu. 

Salman Afzaal (46), istrinya Madiha Salman (44), putri mereka yang berusia 15 tahun, Yumnah, dan neneknya Talat Afzaal (74) terbunuh. Seorang anak laki-laki berusia sembilan tahun menjadi yatim piatu akibat kecelakaan itu. 

Potongan-potongan pakaian korban ditemukan di bagian depan truk Veltman setelah dia menyerah di tempat parkir terdekat. Dia mengatakan kepada polisi bahwa dia ingin "mengirim pesan yang kuat" terhadap imigrasi Muslim.

Ball mengatakan pesan itu "brutal dan menakutkan: tinggalkan negara ini atau Anda dan orang yang Anda cintai bisa menjadi sasaran berikutnya." 

Pembelaan berpendapat bahwa kombinasi gangguan mental, trauma masa kanak-kanak dan penggunaan narkoba membuat Veltman merasa terlepas atau terputus dari kenyataan. 

Kepala Dewan Nasional Muslim Kanada, Omar Khamissa, menilai serangan dua tahun lalu mengubah hubungan Muslim Kanada dengan negara mereka. "Untuk pertama kalinya bagi banyak dari kita, kita merasa tidak aman dan ditargetkan hanya untuk berjalan di jalan,” kata Omar. 

Baca juga: Tak Hanya Alquran dan Hadits, Kehancuran Yahudi Israel Juga Diisyaratkan Bibel?

Mantan menteri federal Omar Alghabra mengatakan di X, bahwa kasus ini adalah "contoh bagaimana kata-kata kebencian dapat menyebabkan radikalisasi yang dapat menyebabkan kekerasan mematikan." 

Pengacara pembela Christopher Hicks mengatakan bahwa Veltman, setelah putusan, "terkejut, karena dia tahu dia melihat 25 tahun penjara tanpa harapan pembebasan bersyarat." 

Tanggal untuk sidang hukuman akan dijadwalkan pada 1 Desember. Pembantaian itu adalah serangan anti-Muslim paling mematikan di Kanada sejak penembakan di sebuah masjid di Kota Quebec pada 2017 yang menewaskan enam orang. Pelapor penembakan itu tidak dituduh melakukan terorisme.

 

photo
Infografis Islamofobia Makin Memburuk di Eropa - (TRT World/Daily Sabah)

 

Sumber: arabnews   

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement