Rabu 15 Nov 2023 18:22 WIB

Kemenag Bentuk Pusat Talenta di Setiap Kampus Islam

Talenta yang dimiliki mahasiswa perlu terus diberdayakan dan ditingkatkan.

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah
Suasana Kampus Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) di Depok, Jawa Barat, Jumat (4/3/2022).
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Suasana Kampus Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) di Depok, Jawa Barat, Jumat (4/3/2022).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Agama (Kemenag) memiliki komitmen besar untuk membekali mahasiswa di Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI) agar menjadi sarjana yang lebih terampil dan siap di dunia kerja. Terobosan yang dilakukan Kemenag adalah dengan membentuk pusat talenta (talent pool) di setiap kampus-kampus Islam di Indonesia.

Direktur Direktorat Pendidikan Tinggi Islam (Diktis) Kemenag Ahmad Zainul Hamdi mengatakan, talenta-talenta yang dimiliki mahasiswa perlu terus diberdayakan dan ditingkatkan. Meskipun mereka memiliki fokus pada dunia akademik, kata dia, hal-hal di luar ruang kelas tidak bisa dinafikan begitu saja, khususnya dalam keterampilan.

Baca Juga

Dengan pembinaan bakat itu, dia pun yakin akan memberikan bekal kepada mahasiswa yang lebih lengkap.

"Pendidikan itu bukan cuma hard skill, tapi juga soft skill. Karena kemampuan yang begitu itu tidak ada di perkuliahan. Kemenag akan membuat semacam pusat pengembangan talenta (talent pool) buat mahasiswa di setiap PTKI,” ujar dia dalam siaran pers yang diterima Republika.co.id, Rabu (15/11/2023).

 

Pria yang akrab disapa Inung ini menjelaskan, keterampilan menjadi modal penting dalam menghadapi kehidupan. Karena itu, hal tersebut dapat menjadi pendamping dalam memperkuat kemampuan akademik mahasiswa dan lulusan. Dengan dasar itu, peningkatan kapasitas dalam keterampilan ini menjadi salah satu yang terus didorong oleh Kementerian Agama di bawah arahan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas.

Kepala Subdirektorat Kelembagaan dan Kerja Sama Diktis Kementerian Agama Thobib al-Asyhar menjelaskan, di setiap PTKI terdapat unit kegiatan mahasiswa (UKM) yang menunjang keterampilan mahasiswa.

Saat ini, Kemenag tengah mengidentifikasi ulang agar ada fasilitas yang memadai dan mencukupi terhadap berbagai keterampilan yang dimiliki mahasiswa. Menurut Thobin, kehadiran pusat talenta di setiap PTKI nantinya akan lebih mudah dalam menjembatani bakat para mahasiswa yang beragam.

Thobib menjelaskan, mahasiswa yang terpilih akan diikutkan pada program penguatan bahasa Arab dan bahasa Inggris. Mereka didorong dan distimulasi untuk terlibat lebih jauh dalam program internasional dan studi lanjut di perguruan tinggi terbaik dunia. Selain dalam bidang bahasa, pembinaan bakat juga diarahkan di bidang kepemimpinan, public speaking, pelopor politik, hingga perekat kerukunan umat beragama.

“Termasuk teknologi yang berkembangan demikian cepat, terlebih dengan adanya kecerdasan buatan (artificial intelligence) yang membutuhkan sentuhan keagamaan. Mahasiswa PTKI harus mampu berhadapan dengan perubahan-perubahan yang cepat,” ucap Thobib.

Melalui pusat pengembangan bakat dan keterampilan untuk mahasiswa itu, mahasiswa juga akan memiliki sertifikat pendamping ijazah yang dapat berguna untuk menunjang karir lulusan. Misalnya, alumnus dari jurusan keagamaan, tetapi memiliki kemampuan mengoperasikan teknologi atau public speaking tentu akan lebih kompetitif dalam dunia kerja.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement