Selasa 07 Nov 2023 21:00 WIB

ICONZ ke-7: Peran Zakat Entaskan Kemiskinan dan Stunting

Kemiskinan menjadi masalah global yang terus-menerus mempengaruhi jutaan orang.

Rep: Mabruroh/ Red: Gita Amanda
Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) kembali menggelar Konferensi Zakat Internasional ke-7 atau The 7th Indonesian Conference of Zakat (ICONZ) 2023 dengan tema “Building Bridges to Economic Prosperity: Zakat’s Role in Driving Inclusive and Sustainable Transformation”.
Foto: Baznas
Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) kembali menggelar Konferensi Zakat Internasional ke-7 atau The 7th Indonesian Conference of Zakat (ICONZ) 2023 dengan tema “Building Bridges to Economic Prosperity: Zakat’s Role in Driving Inclusive and Sustainable Transformation”.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Badan Amil Zakat Nasional (Baznas), Prof Noor Achmad membuka Konferensi Zakat Indonesia ke-7 di Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ) hari ini, Selasa (7/11/2023). Dalam sambutannya, Prof Noor mengatakan, telah menerima 133 makalah yang berpartisipasi dan diharapkan akan menghasilkan gagasan dan inovasi dalam memperkuat manajemen zakat Nasional.

“Dalam forum akademis Indonesian Conference of Zakat ke-7 ini, saya ingin menyampaikan apresiasi sebesar-besarnya kepada 133 makalah yang telah berpartisipasi dan 96 makalah yang akan mengikuti sesi presentasi hari ini, baik dari penulis-penulis nasional maupun internasional,” ujar Prof Noor, Selasa (7/11/2023).

Baca Juga

Menurut Prof Noor, kegiatan International Conference of Zakat (ICONZ) ke-7 ini akan berlangsung selama dua hari. Konferensi selama 2 hari ini dihadiri oleh lebih dari 500 peserta, dan akan dilaksanakan dengan menggunakan 3 bahasa, bahasa arab, inggris, dan Indonesia.

“Kami berharap konferensi ini dapat menjadi wadah untuk memperkuat jaringan manajemen zakat di ranah akademis, untuk mendorong percepatan manajemen zakat nasional. Selain itu, diharapkan forum ini akan menghasilkan gagasan dan penelitian yang dapat mendukung dan memberikan inovasi dalam memperkuat manajemen zakat,” kata Prof Noor.

 

Sebagaimana diketahui bersama ujar Prof Noor, kemiskinan menjadi masalah global yang terus-menerus mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia. Berdasarkan data BPS, Indonesia mengalami kenaikan jumlah dan persentase penduduk miskin pada 2020 karena pandemi Covid-19. Dari kemiskinan ini, juga menciptakan naiknya angka stunting yang merupakan salah satu masalah serius di Indonesia.

“Tingginya tingkat stunting di negara ini juga erat dengan kemiskinan ekstrem di kalangan penduduk,” ujar Prof Noor

Hingga akhirnya Pemerintah mengeluarkan Peraturan Presiden Nomor 72 Tahun 2021 Tentang Percepatan Penurunan Stunting. Dan dalam pengentasan kemiskinan ekstrem di Indonesia, Presiden mengeluarkan Instruksi Presiden Nomor 4 Tahun 2022 Tentang Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem.

Prof Noor berharap, diskusi dari ICONZ ke-7 hari ini, menjadi rekomendasi yang dapat diterapkan dalam manajemen zakat sehingga pengumpulan, distribusi, dan pemberdayaan dana zakat dapat menciptakan ketahanan dalam masyarakat, yang pada akhirnya dapat mengarah pada kesejahteraan sosial.

“Terakhir, saya ingin menyatakan rasa terima kasih saya yang tulus kepada semua peserta dan panitia atas terselenggaranya acara ini. Oleh karena itu, dengan mengucapkan Bismillahirrahmanirrahim, saya membuka Konferensi Zakat Indonesia ke-7. Semoga acara ini dapat bermanfaat bagi kemajuan zakat di Indonesia dan dunia,” kata Prof Noor.

Rektor UMJ Prof Ma’mun Murod menyambut baik dan turut mengapresiasi kegiatan ICONZ ke-7. Ma’mun juga menyampaikan rasa terima kasihnya telah diberikan kesempatan, khususnya Prodi Manajemen Zakat dan Wakaf Fakultas Agama Islam (FAI) menjadi tuan rumah untuk pertama kalinya.

Wali Kota Tangerang Selatan Drs. Benyamin Davnie dalam sambutannya, turut menyampaikan apresiasinya atas terselenggarakannya kegiatan konferensi internasional ini. Benyamin memberikan gambaran pelaksanaan zakat di Kota Tangerang Selatan yang berfokus pada misi yang ada dalam Sustainable Development Goals (SDGs).

Beberapa program inisiasi Pemkot Tangsel yang berkoordinasi dengan Baznas Tangsel di antaranya pemberdayaan disabilitas, bantuan kebencanaan, peningkatan gizi anak, pencegahan kekerasan pada perempuan dan anak, serta pemberdayaan ekonomi.

Konferensi ini diselenggarakan oleh Baznas RI bekerja sama dengan Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ), Institut Ilmu Qur'an (IIQ), Universitas Islam Asy-Syafi’iyyah dan Universitas Pancasila. ICONZ kali ini mengusung tema Building Bridges to Economic Prosperity: Zakat’s Role in Driving Inclusive and Sustainable Transformation.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement