Sabtu 30 Sep 2023 14:14 WIB

Larangan Penyembelihan Sapi di Mathura India, Umat Muslim Semakin Terpinggirkan?

India memberlakukan larangan penyembelihan sapi atas nama agama

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi produksi sapi. India memberlakukan larangan penyembelihan sapi atas nama agama

Dia menambahkan, "BJP secara sewenang-wenang menyatakan Mathura sebagai 'zona ziarah' dan melarang daging. Ini hanya untuk menyingkirkan Muslim.” 

Alam juga mengklaim bahwa setidaknya 10 ribu orang telah terpengaruh oleh larangan tersebut. 

Seorang pedagang tulang hewan, Gabbar Qureshi, mengatakan dia juga terkena dampak ketika bisnis daging dan rumah jagal ditutup Ketua Menteri negara bagian Yogi Adityanath, yang merupakan biksu Hindu yang dikenal karena kebijakan anti-Muslimnya.  

“Bukan hanya Muslim yang makan daging, melainkan banyak orang Hindu juga makan daging, tetapi hanya karena Muslim secara tradisional dilengkapi dengan keterampilan menyembelih daging, pemerintah menargetkan kami, sehingga kami meninggalkan Mathura selamanya," keluh Qureshi. 

Qureshi juga mengajukan pertanyaan penting kepada pemerintah, “Bahkan jika larangan ini diperlukan menurut mereka, mengapa mereka tidak memberi kami pasar alternatif di luar menjual daging? Mereka telah mencabut kita dari mata pencaharian kita, itu adalah tugas mereka untuk membangun kembali kita, tetapi mereka tidak akan melakukannya, karena mereka ingin Muslim menderita, dengan cara apa pun.” 

Keluarga dari mereka yang dibiarkan menganggur karena larangan itu mengalami yang terburuk dari semuanya. Rihana Bano, istri mantan tukang daging mengatakan dia harus berhenti mendidik anak-anaknya dan membuat mereka duduk di rumah karena suaminya berhenti mencari nafkah.

Baca juga: Temuan Peneliti Amerika Serikat dan NASA Ini Buktikan Kebenaran Alquran tentang Kaum Ad

“Waktu larangan itu juga sedemikian rupa sehingga membuatnya tampak seperti boikot ekonomi. Itu berada di puncak Covid-19 di negara ini, disertai dengan boikot ekonomi online dan ofline yang diintensifkan terhadap bisnis milik Muslim," kata Bano. 

Jitender Singh, seorang pekerja sosial yang berbasis di Mathura, juga mengutuk pelecehan yang ditargetkan terhadap masyarakat. 

photo
Masjid Iqbal Ud Daula atau dikenal dengan Masjid Spanyol di Hyderabad, India. - (The Culture Trip)

“Hanya 15 hari yang lalu, seorang pria Muslim dituduh melakukan penyembelihan sapi. Kemudian polisi memaksanya membayar denda atas kejahatan yang tidak pernah dia lakukan dan membiarkannya pergi. Ini adalah tingkat pelecehan yang dihadapi umat Islam,” kata Singh, yang tergabung dalam komunitas Hindu. 

Orang Arab Baru juga berbicara kepada Muslim lokal yang ditangkap atas tuduhan pembantaian sapi, sebuah kejahatan yang dapat dihukum di Uttar Pradesh dengan hukuman penjara hingga 10 tahun dan denda hingga 6000 dolar AS.

Korban tuduhan palsu dan penangkapan mengatakan bahwa seringkali mereka ditangkap dengan daging yang bukan dari sapi atau tanpa daging sama sekali, namun mereka mengatakan, mereka dipenjara.

 

 

Sumber: newarab  

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement