Jumat 11 Aug 2023 23:14 WIB

Kiai Said Aqil Minta Waspadai Merebaknya Virus Budaya

Kiai Said mengimbau semua pihak menguatkan identitas nasional.

Rep: Muhyiddin/ Red: Erdy Nasrul
Ketua Dewan Pembina Islam Nusantara Foundation (INF) KH Said Aqil Siroj.
Foto: Republika/Prayogi
Ketua Dewan Pembina Islam Nusantara Foundation (INF) KH Said Aqil Siroj.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Dewan Pembina Islam Nusantara Foundation (INF), Prof KH Said Aqil Siroj mengingatkan kepada seluruh elemen bangsa untuk mewaspadai krisis komitmen kebangsaan dan merebaknya virus budaya. Karena, menurut Kiai Said, hal itu berpotensi menghancurkan kedaulatan dan masadepan bangsa.

Kiai Said mengatakan, warga bangsa ini harus segera melakukan konsolidasi nasional dan membangun kembali konsensus bersama, untuk merajut kesatuan dan persatuan bangsa, mengkonstruk strategi kebudayaan secara komperhenship, sehingga bangsa Indonesia tidak kehilangan nilai dan jati dirinya. 

Baca Juga

"Identitas nasional harus diperkuat sembari terus mengembangkan kearifan lokal, yang mampu menopang keragaman. Virus-virus budaya dan dekadensi moral harus segera diberantas," ujar Kiai Said saat menyampaikan Pidato kebudayaan di Gedung Joeang 45, Jakarta Pusat, Jumat (11/8/2023). 

Selain itu, dalam pidatonya, Kiai Said juga mengungkap fakta sejarah bahwa para founding fathers telah bersepakat untuk membuat Negara Bangsa Indonesia yang nasionalis-religius. Menurut dia, para founding fathers membangun negara bangsa yang secara harmonis mampu memadukan antara spirit teologi dan politik kebangsaan, mengintegrasikan antara masionalisme dengan iman dan menyelaraskan agama dan budaya. 

"Para founding fathers telah berhasil menanamkan harmoni kehidupan yang nasionalis-religius. Maka kini dan seterusnya, negara bangsa yang nasionalis-religius wajib di jaga untuk selama-lamanya," ucap Kiai Said. 

Masih dalam pernyataanya, Kiai Said yang juga dan Ketua Umum LPOI-LPOK menegaskan bahwa fardlu ain hukumnya bagi setiap warga negara untuk menjaga konsensus bangsa Indonesia, yakni menjaga Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, dan Undang Undang Dasar 1945. 

"Maka siapa saja yang berusaha menyebarluaskan ideologi dan atau bermaksud merongrong konsensus bangsa Indonesia dan mencoba coba membuat negara Islam wajib diusir dari Indonesia," kata mantan Ketua Umum PBNU dua periode ini. 

Kiai Said juga mengingatkan pentingnya kewaspadaan akan keberadaan Indonesia pada posisi terbuka bagi dunia, yang sangat memungkinkan untuk diinfiltrasi, dipengaruhi dan dijadikan pasar atau menjadi dimungkinkan untuk dijadikan tempat pembuangan sampah peradaban dari negara negara maju. Karena itu, menurut dia, Indonesia wajib menjadi global player dan menjadi titik keseimbangan dunia. 

"Indonesia juga harus mampu memenangkan perang kebudayaan pop, perang mata uang, perang biologi, perang makanan, air dan energi dan perang iklim dan bencana, yang tengah dan sedang terjadi," jelas Pengasuh Pesantren Al Tsaqofah ini. 

Sementara itu, ketua panitia yang sekaligus Ketua Islam Nusantara Foundation (INF), Helmy Faisal Zaini menyampaikan bahwa Pidato Kebudayaan ini penting diselenggarakan dan selalu digelar INF setiap tahun. Dia pun menjelaskan alasan Pidato Kebudayaan tahun ini dilaksanakan di Gedung Joeang 45.

“Penting bagi semua generasi bangsa untuk memiliki spirit juang 45, meneladani ketangguhan para pejuang dan pendiri bangsa, serta menapak jejak semangat kemerdekaan yang bisa diserap dan dipancarkan dari gedung Joeang 45 ini. Pidato Kebudayaan ini digaungkan dari Gedung Joeang 45 untuk ditransmisikan ke seluruh hati sanubari warga bangsa Indonesia dan dipantulkan sebagai doa dan pengharapan kepada Allah SWT untuk Indonesia masa depan yang lebih gemilang," jelas Anggota DPR RI ini. 

Sekadar informasi, acara Pidato Kebudayaan ini juga dihadiri banyak tokoh dari semua unsur dan elemen masyarakat, serta perwakilan organisasi Islam dan organisasi keagamaan. Hadir juga dalam kesempatan ini Ketum PKB Wakil Ketua DPR RI Muhaimin Iskandar (Cak Imin) yang menyampaikan orasi kebangsaan.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement