Ahad 14 May 2023 05:29 WIB

Masjid Barbaros Hayrettin Pasha telah Dibuka

Erdogan resmikan pembukaan Masjid Barbaros Hayrettin.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
Masjid Barbaros Hayrettin Pasha
Foto: Daily Sabah
Masjid Barbaros Hayrettin Pasha

REPUBLIKA.CO.ID,ISTANBUL — Masjid Barbaros Hayrettin Pasha,  di pusat bisnis Istanbul membuka pintunya untuk jamaah pada hari Jumat setelah tiga tahun pembangunan.

Fondasi masjid terinspirasi oleh Masjid Süleymaniye, yang dianggap sebagai salah satu contoh terpenting dari arsitektur Ottoman klasik oleh arsitek utama Mimar Sinan, yang membentuk tanah Ottoman dan diletakkan pada 3 Juli 2020, selama upacara yang dihadiri oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Baca Juga

Berbicara pada upacara peresmian masjid, usai sholat Jumat, Presiden Erdogan berkata, para prajurit Barbaros Hayrettin Pasha adalah 'tentara' (tentara tidak teratur angkatan laut Ottoman). Itu sebabnya distrik ini disebut Levent.

"Ketika kami ditanya, kami berpendapat bahwa nama 'Kapten-i Derya Barbaros Hayrettin' sesuai," lanjutnya, mencatat bahwa distrik ini merindukan masjid seperti itu. Dia mengatakan pembangunan masjid selesai dalam waktu singkat, menambahkan bahwa 38,2 juta dolar dialokasikan untuk proyek tersebut.

Dilansir dari Daily Sabah, Ahad (14/5/2023), masjid ini membentang di permukaan 7.000 meter persegi (44.291 kaki persegi) dibangun di atas sebidang tanah seluas 18.500 meter persegi. Menurut proyeksi, itu akan menjadi masjid terbesar di daerah antara Sarıyer's Büyükdere dan Masjid Yıldız monumental yang dibangun pada masa pemerintahan Sultan Abülhamid II.

Setelah dibuka, Masjid Barbaros Hayrettin Pasha akan menawarkan sejumlah fasilitas seperti tempat parkir mobil, kafe buku, taman kanak-kanak, aula seni visual digital, dan aula serbaguna. 

Menggabungkan elemen arsitektur Ottoman klasik dengan teknik modern dan nanoteknologi, masjid ini menawarkan kubah megah yang dibuat dari lembaran tembaga padat, dihiasi dengan aksen emas dan perak yang mengingatkan pada kubah utama Masjid Grand Çamlıca terbesar di negara itu.

Dengan diameter kubah utama 24 meter dan ketinggian 44 meter, masjid ini dikelilingi oleh empat menara, dua di antaranya dibangun dengan panjang 79 meter dan dua lainnya dengan panjang 92 meter.

Interiornya menampilkan karya-karya kaligrafer Ferhat Kurlu, yang menuliskan ayat-ayat Surah Ibrahim dari Quran, menyoroti pentingnya air dan laut. Demikian pula, dengan mengacu pada laut, miniatur dan karya iluminasi, yang meliputi nada biru, disiapkan oleh Mustafa Çelebi.

Karpet biru bertema "laut" yang ditenun khusus di provinsi Manisa barat telah diletakkan di masjid. Pembangunan bagian dalam, termasuk mihrab setinggi 13,5 meter (ceruk doa yang menunjukkan arah Ka'bah) dan alas khotbah juga selesai. Demikian pula, pemasangan pintu di dalam masjid dan pintu utama besar yang dirancang menggunakan teknik bermotif Seljuk dengan lebar 5,9 meter dan tinggi 13 meter selesai.

Presiden Asosiasi Unit Pendidikan, Budaya dan Layanan Masjid Levent untuk Konstruksi dan Penahanan Ergin Külünk, mengatakan masjid siap untuk beribadah saat karpet diletakkan bahwa mereka mencoba mengirimkan masjid tematik yang mewakili Barbaros Hayrettin, karya-karyanya, laut dan detail terkait.

Dia juga mencatat bahwa ubin khusus yang disiapkan secara eksklusif untuk Masjid Barbaros Hayrettin Paşa, menggunakan pola dan motif yang sangat modern tetapi klasik, diletakkan di area berukuran 600 meter persegi berdasarkan gambar Mehmet Gürsoy, yang dianugerahi "Harta Manusia Hidup" oleh UNESCO pada tahun 2009.

Menekankan kepatuhan terhadap warisan arsitektur Mimar Sinan, Külünk menyoroti bahwa masjid adalah contoh karya klasik yang akan berkontribusi untuk menarik pariwisata asing.

Sumber:

https://www.dailysabah.com/turkiye/istanbul/istanbul-embraces-new-barbaros-hayrettin-pasha-mosque

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement