Jumat 12 May 2023 16:01 WIB

Pasukan Pertahanan Israel Minta Maaf atas Kematian Shireen Abu Akleh

Ini adalah pertama kalinya IDF meminta maaf atas pembunuhan Shireen Abu Akleh.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
 Sebuah mural terbunuhnya jurnalis Aljazirah Shireen Abu Akleh dipajang, di Kota Gaza, Ahad, 15 Mei 2022. Abu Akleh ditembak dan dibunuh saat meliput serangan Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki pada 11 Mei 2022. Pasukan Pertahanan Israel Minta Maaf atas Kematian Shireen Abu Akleh
Foto: AP/Adel Hana
Sebuah mural terbunuhnya jurnalis Aljazirah Shireen Abu Akleh dipajang, di Kota Gaza, Ahad, 15 Mei 2022. Abu Akleh ditembak dan dibunuh saat meliput serangan Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki pada 11 Mei 2022. Pasukan Pertahanan Israel Minta Maaf atas Kematian Shireen Abu Akleh

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Pasukan Pertahanan Israel meminta maaf atas kematian jurnalis Aljazirah, Shireen Abu Akleh, setahun setelah dia terbunuh oleh peluru tentara Israel. Abu Akleh terbunuh dengan luka tembak di bagian belakang kepalanya saat meliput operasi militer Israel di Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

Ini adalah pertama kalinya IDF meminta maaf atas pembunuhan koresponden terkenal, setelah mengakui tahun lalu ada kemungkinan tinggi dia ditembak oleh seorang tentara Israel.

Baca Juga

Permintaan maaf datang dari juru bicara kepala IDF, Laksamana Muda. Daniel Hagari, dalam sebuah wawancara dengan Eleni Giokos dari CNN di "Connect the World" pada Kamis.

"Saya pikir ini adalah kesempatan bagi saya untuk mengatakan di sini bahwa kami sangat menyesal atas kematian Shireen Abu Akleh," katanya, dilansir dari Saudi Gazette, Jumat (12/5/2023).

 

“Dia adalah seorang jurnalis, jurnalis yang sangat mapan. Di Israel kami menghargai demokrasi kami dan dalam demokrasi kami melihat nilai tinggi dalam jurnalisme dan pers bebas. Kami ingin jurnalis merasa aman di Israel, terutama di masa perang, bahkan jika mereka mengkritik kami,” katanya.

Permintaan maaf datang beberapa hari setelah Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) menerbitkan laporan yang mengatakan tidak menemukan pertanggungjawaban militer Israel atas pembunuhan setidaknya 20 jurnalis selama dua dekade terakhir.

Kelompok advokasi pers mengatakan telah mendokumentasikan setidaknya 20 jurnalis yang tewas oleh tembakan militer Israel sejak 2001, menambahkan 18 dari mereka yang tewas adalah orang Palestina. "Tidak ada yang pernah didakwa atau dimintai pertanggungjawaban atas kematian ini," katanya dalam siaran pers.

CPJ mengatakan laporannya berjudul Pola Mematikan menemukan urutan rutin yang terjadi ketika seorang jurnalis dibunuh di tangan IDF.

"Pejabat Israel mengabaikan bukti dan klaim saksi, sering muncul untuk membersihkan tentara atas pembunuhan sementara penyelidikan masih dalam proses," kata CPJ, menggambarkan prosedur IDF untuk memeriksa pembunuhan militer warga sipil seperti jurnalis sebagai kotak hitam dengan hasil penyelidikan semacam itu dirahasiakan.

"Ketika penyelidikan terjadi, militer Israel sering membutuhkan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk menyelidiki pembunuhan dan keluarga sebagian besar jurnalis Palestina memiliki sedikit jalan lain di dalam Israel untuk mengejar keadilan," kata CPJ.

Investigasi CNN pada Mei tahun lalu menemukan bukti, termasuk dua video dari tempat penembakan tidak ada pertempuran aktif atau militan Palestina, di dekat Abu Akleh pada saat-saat menjelang kematiannya.

Rekaman yang diperoleh CNN, dikuatkan oleh kesaksian dari delapan saksi mata, seorang analis forensik audio dan seorang ahli senjata peledak, menyarankan agar pasukan Israel membidik jurnalis tersebut.

Sementara IDF mengakui untuk pertama kalinya September lalu bahwa ada kemungkinan tinggi Abu Akleh secara tidak sengaja ditembak dan dibunuh oleh tembakan Israel, Kantor Advokat Jenderal Militernya mengatakan dalam sebuah pernyataan mereka tidak berniat mengajukan tuntutan pidana atau penuntutan terhadap salah satu tentara yang terlibat.

Menanggapi laporan CPJ awal bulan ini, IDF menyesalkan kerugian apa pun terhadap warga sipil selama aktivitas operasional dan menganggap perlindungan kebebasan pers dan pekerjaan profesional jurnalis sangat penting."

"IDF tidak sengaja menargetkan non-kombatan, dan tembakan langsung dalam pertempuran hanya digunakan setelah semua opsi lain habis," katanya dalam pernyataannya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement