Rabu 03 May 2023 14:37 WIB

Menag: Pelaku Penembakan di Kantor MUI Salah Memahami Agama

Aksi penembakan terjadi di Kantor MUI kemarin.

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil
Tim INAFIS melakukan identifikasi saat olah TKP di kantor Majelis Ulama Indonesia (MUI) pascainsiden penembakan di Jakarta, Selasa (2/5/2023). Dalam insiden tersebut pelaku penembakan tewas dan dua orang lainnya yakni resepsionis MUI mengalami luka pada bagian punggung dan pegawai MUI lainnya terluka akibat menabrak pintu saat menghindari tembakan tersebut. Dalam peristiwa tersebut, pihak Kepolisian masih melakukan penyidikan terkait pelacakan latar belakang pelaku penembakan di Gedung MUI tersebut.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Tim INAFIS melakukan identifikasi saat olah TKP di kantor Majelis Ulama Indonesia (MUI) pascainsiden penembakan di Jakarta, Selasa (2/5/2023). Dalam insiden tersebut pelaku penembakan tewas dan dua orang lainnya yakni resepsionis MUI mengalami luka pada bagian punggung dan pegawai MUI lainnya terluka akibat menabrak pintu saat menghindari tembakan tersebut. Dalam peristiwa tersebut, pihak Kepolisian masih melakukan penyidikan terkait pelacakan latar belakang pelaku penembakan di Gedung MUI tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas menyesalkan aksi penembakan yang terjadi di kantor Majelis Ulama Indonesia (MUI). Ia meminta aparat kepolisian mengusut tuntas hingga latar belakang pelaku.

"Kita menyesalkan apa pun alasannya. Namun saya yakin ini bukan dari teror melainkan orang yang salah dari belajar agama atau memahami agamanya," kata Gus Men, panggilan akrabnya kepada awak media, dalam keterangan yang didapat Republika.co.id, Rabu (3/5/2023).

Baca Juga

Tidak hanya itu, Menag menyebut pihaknya meminta aparat kepolisian agar mengusut ini secara tuntas, meskipun saya dengar kabar pelakunya meninggal. Latar belakangnya perlu dicari, agar kejadian serupa tidak terjadi.

Aksi penembakan terjadi di Kantor MUI kemarin (2/5/2023), sekitar pukul 11.24 WIB. Peristiwa itu menyebabkan kaca kantor MUI pecah, serta staf resepsionis dan petugas keamanan kantor MUI dilaporkan terluka.

 

Dari alamat yang tercantum di KTP pelaku, diketahui ia merupakan warga Provinsi Lampung. Karenanya, pihak kepolisian berkoordinasi dengan Polda Lampung untuk mengidentifikasi identitas dan riwayat hidup pelaku.

"Sekali lagi kita dukung Polri untuk menelusuri latar belakang pelaku," ujar Menag.

Berdasarkan olah tempat kejadian perkara (TKP) dan pemeriksaan saksi-saksi, penembakan tersebut terjadi sekitar Pukul 11.24 WIB. Seorang laki-laki yang menjadi pelaku penembakan datang dari pintu utama Gedung MUI.

Dari penjelasan staf, karyawan dan personel pengamanan dalam (pamdal), dikatakan laki-laki tersebut datang ke resepsionis mencari pemimpin di MUI. Namun, ketika petugas penerima tamu menanyakan siapa dan apa tujuannya, si pelaku tak menggubris.

"Yang bersangkutan (pelaku penembakan) datang mencari Ketua MUI, dan ingin bertemu Ketua MUI. Tetapi dari pihak pamdal, karena tidak dapat menjelaskan kepentingannya apa, ketemu dengan siapa, namanya siapa, lalu ditahan oleh pamdal," ujar Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal (Irjen) Karyoto.

Si pelaku lantas menunjukkan reaksi kekesalannya kepada petugas, dengan mengeluarkan senjata jenis laras pendek. Setelah nekat mengeluarkan senjata tersebut, pelaku langsung menarik picu dan melepaskan tembakan ke arah petugas pamdal dan membuat satu korban tertembak di bagian punggung.

Setelah tembakan pertama itu, si pelaku lari ke luar. Namun oleh sebagain karyawan, dan anggota pamdal lainnya melakukan pengejaran terhadap laki-laki usia 40-50-an tahun itu.

“Saat dikejar itu, pamdal berhasil mengamankan yang bersangkutan. Pada saat proses diamankan itu, kemudian pelaku pingsan,” kata dia.  

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement