Rabu 29 Mar 2023 16:43 WIB

Artefak Rasulullah dipamerkan di Masjid At-Tin

Pameran artefak Rasulullah untuk mengajak muslim lebih mengenal Rasulullah.

Pengunjung mengamati artefak pedang Rasulullah SAW di Masjid At-Tin, Jakarta, Sabtu (25/3/2023). Pameran artefak tersebut menyajikan sebanyak 24 artefak peninggalan Rasulullah SAW bersama para Sahabat seperti perlengkapan perang, sorban, batu pondasi kabah, janggut hingga rambut Rasulullah SAW. Pameran ini menjadi alternatif destinasi wisata religi di bulan Ramadhan sekaligus menjadi sarana edukasi bagi masyarakat terkait sejarah dan perjuangan Rasulullah SAW bersama para Sahabatnya.  Pameran tersebut digelar hingga 14 April 2023 mendatang dengan tiket perorang mulai dari Rp65 ribu hingga Rp350 ribu per orang.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Pengunjung mengamati artefak pedang Rasulullah SAW di Masjid At-Tin, Jakarta, Sabtu (25/3/2023). Pameran artefak tersebut menyajikan sebanyak 24 artefak peninggalan Rasulullah SAW bersama para Sahabat seperti perlengkapan perang, sorban, batu pondasi kabah, janggut hingga rambut Rasulullah SAW. Pameran ini menjadi alternatif destinasi wisata religi di bulan Ramadhan sekaligus menjadi sarana edukasi bagi masyarakat terkait sejarah dan perjuangan Rasulullah SAW bersama para Sahabatnya. Pameran tersebut digelar hingga 14 April 2023 mendatang dengan tiket perorang mulai dari Rp65 ribu hingga Rp350 ribu per orang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Yayasan Istana Al-Quran Indonesia Peduli Bersama Penerbit Al-Quran Maktabah Al- Fatih menggelar pameran artefak atau peninggalan Nabi Muhammad SAW di Masjid Agung At-Tin, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur.

"Pameran ini mulai digelar sejak 20 Maret hingga 14 April 2023," kata Panitia Penyelenggara Pameran Artefak Rasulullah, Muhammad Hadi Haz di sela-sela kegiatan pameran di Masjid At-Tin, Rabu (29/3/2023).

Baca Juga

Pameran artefak ini, kata Hadi, menampilkan 24 item peninggalan Rasulullah beserta keluarganya dan juga peninggalan senjata atau perabotan dari Kesultanan Turki Utsmani.

"Di sini kami menghadirkan 24 item, mulai darisorban Imamah Rasulullah, sampai pedang, tongkat, ada rambut dan jenggotnya Rasul. Ekstrak keringat, cawan minum, siwak dan darah bekam Rasul juga ditampilkan," ujarnya.

Pameran artefak Rasulullah untuk mengajak muslim lebih mengenal Rasulullah secara nyata.

Pameran ini ditujukan supaya umatmuslim mengenal Rasulullah lebih dekat melalui benda-benda peninggalannya. "Istilahnya kita napak tilas. Jadi semakin kita tahu tentang barang-barang peninggalan Rasulullah, tentunya akan menambah keimanan kita kepada Allah SWT," tutur Hadi.

Pameran tersebut dibuka pukul 10.00-22.00 WIB. Untuk tiket masuknya, pengunjung dimintakan infaq sebesar Rp 65 ribu.

"Pameran ini terbuka untuk umum, untuk tiket masuknya ke pameran ini kami minta infaqnya Rp 65 ribu," ujarnya.

Setelah menggelar pameran artefak Rasulullah di Masjid At-Tin, pihaknya akan melakukan "road show" ke beberapa daerah, seperti Sumatra.

Salah satu Muthowwif atau petugas penjaga artefak peninggalan Rasulullah, Raihan mengutarakan, koleksi yang ditampilkan memiliki sertifikasi resmi pengujian keasliannya.

"Artefak koleksi peninggalan Rasulullah Muhammad SAW ini sebagian besar sudah tersertifikasi. Sertifikasi ini membuktikan melalui pengujian sanad, berdasarkan ahli waris secara turun temurun bersambung ke pemilik aslinya," ujarnya.

Artefak yang ditampilkan beserta sertifikasinya tersebut merupakan benda asli yang benar-benar pernah digunakan oleh Rasulullah SAW. Sedangkan yang tidak, ditampilkan berupa replika yang diciptakan persis seperti aslinya.

Asal artefak ini tersebar dari sejumlah kota dan negara di Timur Tengah, seperti Mekah, Madinah, Jordania, Yamanserta Suriah.

Pameran artefak ini di antaranya menampilkan sorban Rasulullah SAW yang dipercayai sebagai sorban favorit Nabi. Sorban tersebut terbuat dari serat kayu dan berwarna hijau lantaran bahan bakunya dari daun, sedangkan untuk bagian peci terbuat dari serat kayu cipres.

Terdapat juga jenggot baginda Rasullullah SAW, helaian rambut, darah bekam, ekstrak keringat, tanah makam, kiswah makam, wadah air minum, tongkat. Bahkan bekas tapak kaki Nabi Muhammad maupun bekas kaki unta yang kerap kali dikendarainya.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement