Senin 06 Feb 2023 13:03 WIB

Sentimen Anti-Islam di Eropa yang Semakin Menguat, Langkah Bunuh Diri?

Aktivisme anti-Islam yang menyebar di Eropa justru rugikan negara-negara di benua itu

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Seseorang memegang salinan Alquran saat ikut serta dalam unjuk rasa untuk memprotes kebencian terhadap Muslim, di Den Haag, Belanda, Ahad (5/2/2023). Unjuk rasa itu diselenggarakan setelah seorang politisi Belanda, pemimpin kelompok Islamofobia Pegida, merobek halaman dari salinan Alquran di Den Haag pada akhir Januari 2023.
Foto:

Kelompok kedua Muslim Eropa adalah mualaf. Ini adalah orang Eropa asli berkulit putih dan bermata biru. Mempertimbangkan penyebaran Islam yang terus menerus di benua itu, jumlah Muslim Eropa yang berpindah agama akan terus bertambah.

Kelompok ketiga Muslim adalah migran resmi, terutama diundang oleh pemerintah Eropa, terutama setelah Perang Dunia II yang merusak. 

Negara-negara Eropa seperti Jerman telah meminta umat Islam, yaitu dari Turki, untuk bekerja di berbagai sektor ekonomi.

Sebagian besar migran legal ini dinaturalisasi oleh pemerintah Eropa dari waktu ke waktu. Banyak dari mereka, saat ini, telah aktif terlibat dalam politik dalam negeri masing-masing negara Eropa sebagai legislator. 

Sementara banyak politisi Muslim terpilih menjadi anggota parlemen lokal dan nasional, beberapa terpilih menjadi anggota Parlemen Eropa.

Kelompok Muslim Eropa terakhir dan keempat, adalah pendatang ilegal dari negara-negara Muslim Timur Tengah, Asia Selatan, dan Afrika. 

Umat Islam telah meninggalkan negara asalnya karena berbagai alasan, yang paling penting adalah kegagalan negara dan ketidakamanan politik terkait.

Salah satu alasan mengapa umat Islam meninggalkan rumah dan negara mereka ke Eropa adalah kebijakan intervensi pemerintah Eropa. Poin ini jelas ditekankan oleh Perdana Menteri Italia saat ini Giorgia Meloni ketika dia mengkritik Presiden Prancis Emmanuel Macron atas kebijakan unilateralis dan intervensionis negaranya terhadap negara-negara Afrika. 

Meloni mengkritik Prancis karena campur tangan dalam politik domestik negara-negara Afrika dan menyebabkan imigrasi ke negara-negara Eropa, Italia menjadi salah satu tujuan pertama.

Mempertimbangkan fakta-fakta ini, pemerintah Eropa tidak memiliki hak untuk menjadikan Islam dan Muslim sebagai orang lain, karena mereka sudah menjadi bagian dari Eropa. 

Baca juga: Mualaf Prancis William Pouille, Kecintaannya kepada Arab Saudi Mengantarkannya ke Islam

Mempromosikan sentimen anti-Islamisme dan anti-Muslim adalah kebijakan yang kontraproduktif, yang akan merusak stabilitas politik dan harmoni sosial negara-negara Eropa. Kedua, pemerintah Eropa harus berhenti mendorong penduduknya untuk menyerang Muslim dan simbol-simbol Islam.

“Muslim sudah menjadi korban kekerasan di seluruh Eropa. Kami menyaksikan serangan kekerasan terhadap masjid dan Muslim di seluruh benua setiap hari. Oleh karena itu, serangan keji di Stockholm bukanlah pengecualian, melainkan lingkaran terakhir dari rangkaian yang berkelanjutan,” kata Ataman.

Pada titik ini, orang Eropa yang berakal sehat, yang percaya pada prinsip hidup berdampingan secara damai, bertanggung jawab untuk memperingatkan pemerintah mereka agar meninggalkan kebijakan anti-Islam dan anti-Muslim mereka. 

Politisi Eropa yang masuk akal dan bertanggung jawab harus mengambil tanggung jawab untuk membalikkan proses berbahaya ini.

“Pemerintah Eropa harus meninggalkan kebijakan menuangkan bensin ke atas api untuk kepentingan politik jangka pendek,” kata Ataman yang juga seorang profesor di Departemen Hubungan Internasional di Universitas Ilmu Sosial Ankara.

 

 

Sumber: dailysabah 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement