Ahad 05 Feb 2023 11:04 WIB

Terungkap, Rasmus Paludan Pembakar Alquran Berotak Mesum dan Seorang Kriminal  

Rasmus Paludan tidak hanya dikenal membakar Alquran, dia juga seorang kriminal

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti / Red: Nashih Nashrullah
Pemimpin partai politik sayap kanan Denmark Stram Kurs, Rasmus Paludan, membakar salinan Alquran. Rasmus Paludan tidak hanya dikenal membakar Alquran, dia juga seorang kriminal
Foto: EPA-EFE/Fredrik Sandberg/TT SWEDEN OUT
Pemimpin partai politik sayap kanan Denmark Stram Kurs, Rasmus Paludan, membakar salinan Alquran. Rasmus Paludan tidak hanya dikenal membakar Alquran, dia juga seorang kriminal

REPUBLIKA.CO.ID, STOCKHOLM – Rekaman audio dari percakapan online politikus rasis Rasmus Paludan itu mengungkapkan bahwa dia berbicara kepada anak di bawah umur tentang masalah seksual, seperti seorang guru yang melakukan pelecehan seksual terhadap seorang anak laki-laki di depan kelasnya. 

Politikus Swedia-Denmark Rasmus Paludan diduga melakukan percakapan seksual eksplisit dengan anak di bawah umur di internet, meskipun mengetahui bahwa mereka masih di bawah umur. 

Baca Juga

Mantan narapidana rasis, terkenal karena ekstremisme anti-Muslim dan melakukan pembakaran Alquran, terlibat dalam obrolan yang tidak pantas dan eksplisit secara seksual dengan anak laki-laki di bawah umur di platform media sosial Discord. 

“Dia menangis karena dia belum pernah menangis sebelumnya pada pelanggaran pertama sfingternya oleh alat plastik keras,” kata Paludan kepada audiens mudanya. 

 

Dalam satu contoh, pengguna bahkan memberi tahu Paludan usia mereka, yang berkisar antara 13 hingga 17 tahun, dalam obrolan grup. Ketika ditanya berapa umurnya, politikus itu mengatakan dia berusia 39 tahun.  

Meskipun usia dewasa di Swedia adalah 15 tahun, Paludan secara sadar dan terus-menerus melakukan percakapan seksual yang eksplisit dengan anak berusia 14 dan 13 tahun. 

Contoh lain dari percakapan yang menunjukkan perilakunya yang mengejutkan, terjadi pada (11/08/2021) antara dia dan pengguna Discord lainnya, termasuk anak di bawah umur (sebut saja dia pengguna #1 untuk menjaga anonimitasnya). 

Paludan kembali melakukan percakapan mesum, menjelaskan kepada pengguna bahwa Pengguna #1 melakukan aktivitas seksual dengan seorang anak laki-laki di belakang toko kelontong Netto.  

Menanggapi cerita eksplisit Paludan, pengguna lain bertanya kepada pengguna #1, "Ya, tetapi apakah Anda bekerja di Netto, atau apa? Berapa umur Anda?" 

Di mana pengguna #1 menjawab, "Saya tidak bekerja di Netto, saya berusia 14 tahun," ujar pengguna#1. Obrolan yang tidak pantas dengan anak di bawah umur. 

Meski menyadari penontonnya di bawah umur, Paludan juga memberi tahu salah satu pengguna pada 14 Agustus 2021, bahwa dia telanjang saat berjalan di sekitar dapur. 

Selain itu, Paludan berbicara tentang Islam kepada anak laki-laki dalam upaya untuk mendidik atau menjelaskan kepada mereka mengapa dia tidak menyukai Islam. 

Dia mulai menggunakan Discord setelah akun YouTube-nya dihapus pada Februari 2020. Dia tidak menghadapi tuntutan hukum atas obrolan yang tidak pantas tetapi telah didakwa dengan total 14 pelanggaran di masa lalu, seperti rasisme, pencemaran nama baik, dan pelanggaran peraturan lalu lintas.

Baca juga: 4 Sosok Wanita yang Bisa Mengantarkan Seorang Mukmin ke Surga, Siapa Saja?  

Latar belakang kriminal

Latar belakang kriminalnya juga mengungkapkan bahwa dia dijatuhi hukuman tiga bulan penjara dan tidak diizinkan mengemudi untuk jangka waktu tertentu atau bekerja sebagai pengacara selama tiga tahun. 

Baru-baru ini, dia membakar salinan Alquran di luar gedung kedutaan Turki di Swedia. Meski mendapat kecaman internasional, Paludan bersumpah akan membakar kitab suci itu setiap Jumat hingga Swedia masuk dalam aliansi NATO. 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement