Rabu 25 Jan 2023 20:14 WIB

CAIR Desak Swedia Bersuara Keras Kecam Pembakaran Alquran 

Pembakaran Alquran di Swedia menunjukkan buruknya Islamofobia

Rep: Zahrotul Oktaviani / Red: Nashih Nashrullah
Para pengunjuk rasa mencoba membakar foto politikus sayap kanan Swedia-Denmark Rasmus Paludan di depan Konsulat Jenderal Swedia selama protes di Istanbul, Turki, 22 Januari 2023. Politikus sayap kanan Swedia-Denmark Rasmus Paludan diizinkan menggelar demonstrasi dan membakar mushaf Alquran di depan kedutaan Turki di Stockholm pada 21 Januari 2023.
Foto: EPA-EFE/SEDAT SUNA
Para pengunjuk rasa mencoba membakar foto politikus sayap kanan Swedia-Denmark Rasmus Paludan di depan Konsulat Jenderal Swedia selama protes di Istanbul, Turki, 22 Januari 2023. Politikus sayap kanan Swedia-Denmark Rasmus Paludan diizinkan menggelar demonstrasi dan membakar mushaf Alquran di depan kedutaan Turki di Stockholm pada 21 Januari 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK – Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) meminta pemerintah Swedia mengutuk aksi pembakaran kitab suci umat Islam, Alquran. Kejadian tersebut berlaku belum lama ini, di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm.

"Meskipun CAIR tidak menganggap pemerintah Swedia bertanggung jawab atas tindakan kebencian ini, pernyataan Perdana Menteri (Ulf) Kristersson tidak secara jelas menyampaikan pemerintah Swedia dengan tegas menolak Islamofobia, sebagai bentuk kebencian dan kefanatikan,” ujar CAIR dikutip di Anadolu Agency, Rabu (25/1/2023).

Baca Juga

Pernyataan tersebut disampaikan kelompok organisasi hak dan advokasi sipil Muslim ini dalam sebuah surat, yang dikirim ke Duta Besar Swedia untuk AS, Karin Olofsdotter. 

Lebih lanjut, mereka menyanpaikan insiden pembakaran Alquran ini bukanlah tindakan Islamofobia yang terisolasi di Swedia.  

CAIR dan komunitas Muslim Amerika, serta mereka yang peduli dengan kebebasan beragama secara global, disebut sangat prihatin dengan meningkatnya jumlah laporan media, akademik dan pemerintah. Terdapat laporan yang menybut Islamofobia, insiden bias anti-Muslim, serta kejahatan rasial di Swedia terus meningkat.

Perdana Menteri Swiss, Kristersson, mengunggah sebuah tulisan di //Twitter// terkait aksi itu, pada Sabtu (21/1/2023). Dia menyebut kebebasan berekspresi adalah bagian mendasar dari demokrasi.

"Tapi, apa yang legal belum tentu sesuai. Membakar buku-buku suci bagi banyak orang adalah tindakan yang sangat tidak sopan. Saya ingin mengungkapkan simpati saya untuk semua Muslim yang tersinggung dengan apa yang terjadi di Stockholm hari ini," lanjut dia.

 Rasmus Paludan, pemimpin partai sayap kanan Stram Kurs (Garis Keras), membakar Alquran di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm. Aksi ini terjadi di bawah perlindungan polisi dan dengan izin dari pemerintah Swedia.

Atas tindakannya tersebut, hal ini pun mengakibatkan gelombang kecaman dari seluruh penjuru dunia Arab dan Islam. 

 

 

Sumber: anadolu  

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement