Senin 23 Jan 2023 06:52 WIB

Badan Arkeologi Restorasi Gapura Masjid Abad ke-12 di India

Pembangunan Masjid Quwwatul Islam dimulai pada 1193 oleh pendiri Dinasti Mamluk.

Rep: Andrian Saputra/ Red: Ani Nursalikah
Badan Arkeologi Restorasi Gapura Masjid Abad ke-12 di India
Foto: republika
Badan Arkeologi Restorasi Gapura Masjid Abad ke-12 di India

REPUBLIKA.CO.ID, DELHI -- Survei Arkeologi India (ASI) akan merestorasi gapura masjid abad ke-12 yakni Masjid Quwwatul Islam di kompleks Qutub. Pengawas arkeolog ASI Delhi Praveen Singh mengatakan tim konservasi akan segera mulai bekerja di lokasi tersebut untuk memperbaiki gapura yang mengalami kerusakan.

 

Baca Juga

“Kami berfokus pada konservasi inti dan mengambil proyek yang membutuhkan perhatian segera. Baru-baru ini, kami melestarikan dan memperbaiki cungkup di Qutub Minar. Tim sekarang akan mengambil gapura Masjid Quwwatul Islam untuk konservasi. Kami akan memperbaiki bagian yang rusak dengan mengikuti prinsip inti konservasi sehingga tampilan antik dan estetika asli dari bangunan bersejarah tersebut tetap utuh,” kata Singh, seperti dilansir Hindustan Times, Senin (23/1/2023). 

 

 

Pembangunan Masjid Quwwatul Islam dimulai pada 1193 oleh Qutb uddin Aibak, pendiri dinasti Mamluk dan selesai pada 1196. Masjid tersebut diperbesar pada masa pemerintahan penguasa berikutnya Iltutmish dan Alaudding Khilji.

Aula masjid terdiri dari gapura dengan lima gapura yang memuat prasasti dari Alquran dan ukiran serta batu yang rumit yang akan dilestarikan oleh ASI. Gapura telah dibangun menggunakan batu pasir merah, batu buff, dan batu abu-abu.

 

“Saat ini berfokus pada konservasi inti dan mengarahkan perhatiannya pada proyek-proyek terpilih. Proses konservasi dapat memakan waktu lama, tetapi kami tidak ingin berkompromi dengan atribut asli monumen tersebut. Di Quwwatul Islam tim kami akan mencoba meniru estetika aslinya,” kata Singh.

 

Arsitek konservasi, Misbah Noorie yang merupakan penanggung jawab ASI di Kompleks Qutub mengatakan pekerjaan gapura akan dimulai pada Minggu pertama Februari, dan kemungkinan akan berlanjut setidaknya selama enam bulan.

 

“Batu hias yang terukir di lengkungan telah lepas selama bertahun-tahun. Ada bagian yang batu dan ukirannya rusak karena cuaca. Plester juga telah digunakan di beberapa bagian, yang perlu dilepas. Sebagai bagian dari konservasi, kami akan menggunakan batu asli dan mereplikasi desain yang sama untuk menutup bagian yang rusak, ”kata Noorie.

 

Selain fasad depan gapura yang terdiri dari batu hias dan ukiran, langit-langit gapura juga akan diperbaiki. “Kami akan menggunakan teknik tambal sulam pada lengkungan. Langit-langit lengkungan juga tidak dalam kondisi yang baik, yang menyebabkan rembesan menjadi masalah. Kami akan menggunakan beton kapur di langit-langit,” kata Noorie.

 

Dia menambahkan, awalnya pasak besi digunakan di antara batu, tetapi karena karat, batu pasir merah di langit-langit telah rusak selama bertahun-tahun. “Pasak besi digunakan untuk menyatukan batu satu sama lain. Namun, besi berkarat saat bersentuhan dengan uap air atau udara. Karena berkarat, batu itu retak atau rusak. Saat ini, kami menggunakan tembaga sebagai bagian dari konservasi,” kata Noorie.

 

Tahun lalu, ASI melestarikan Smith's Folly, kubah batu pasir merah di Kompleks Qutub. Dibangun oleh Robert Smith, cungkup tersebut mengalami kerusakan akibat karat. Selama sepuluh bulan, ASI melestarikan cungkup tersebut.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement