Rabu 18 Jan 2023 17:15 WIB

Survei: Separuh Orang Yahudi Israel Ingin Punya Lebih Banyak Hak Dibanding Warga Palestina

80 persen Yahudi Israel percaya keputusan soal perdamaian harus dibuat oleh Yahudi.

Rep: Andrian Saputra/ Red: Ani Nursalikah
 Seorang tentara Israel mengambil selfie dirinya dengan seorang pemukim selama protes warga Palestina di desa Tepi Barat Yatta, dekat Hebron, 21 Agustus 2020. Warga Palestina memprotes perjanjian perdamaian untuk membangun hubungan diplomatik antara Israel dan Uni Emirat Arab. Survei: Separuh Orang Yahudi Israel Ingin Punya Lebih Banyak Hak Dibanding Warga Palestina
Foto: EPA-EFE/ABED AL HASHLAMOUN
Seorang tentara Israel mengambil selfie dirinya dengan seorang pemukim selama protes warga Palestina di desa Tepi Barat Yatta, dekat Hebron, 21 Agustus 2020. Warga Palestina memprotes perjanjian perdamaian untuk membangun hubungan diplomatik antara Israel dan Uni Emirat Arab. Survei: Separuh Orang Yahudi Israel Ingin Punya Lebih Banyak Hak Dibanding Warga Palestina

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Survei tahunan yang diterbitkan oleh Institut Demokrasi Israel menyebut hampir setengah dari orang Yahudi Israel percaya mereka harus memiliki lebih banyak hak daripada warga negara non-Yahudi.

Dalam survei yang dirilis pada Ahad (15/1/2023) hampir separuh responden atau 49 persen responden setuju dengan pernyataan tersebut. Persentase ini meningkat 12 persen pada jajak pendapat yang sama tahun lalu. Survei tersebut mewawancarai total 1.311 warga Yahudi dan Palestina Israel antara Mei dan Juni tahun lalu. 

Baca Juga

Sebagian besar orang Yahudi Israel atau sebanyak 80 persen percaya keputusan penting tentang perdamaian dan keamanan harus dibuat oleh mayoritas Yahudi. Sebanyak 59 persen percaya hal yang sama berlaku untuk masalah ekonomi dan masyarakat.

Dua pertiga orang Yahudi Israel berpikir organisasi hak asasi manusia menyebabkan kerusakan pada negara. Hanya 35 persen warga Palestina di Israel yang berpandangan demikian. Ketika warga Yahudi Israel ditanya apakah elemen Yahudi atau demokrasi di negara itu yang harus dominan, 43 persen memilih elemen Yahudi, 30 persen mendukung keduanya, sementara 26 persen mendukung elemen demokrasi.

 

Sebagian besar warga Palestina atau 78 persen percaya orang Palestina didiskriminasi di Israel, sementara 49 persen orang Yahudi Israel setuju. “Selama dua dekade terakhir telah terjadi erosi sikap publik mengenai prinsip-prinsip dasar demokrasi, terutama di antara warga Yahudi Israel, terkait kesetaraan sipil,” kata Direktur Penelitian Kebijakan di Israel Democracy Institute Tamar Herman, seperti dilansir Middle East Eye, Selasa (17/1/2023).

“Dengan pengecualian publik sekuler, di antara mayoritas orang Yahudi Israel saat ini ada preferensi yang berkembang untuk lebih menekankan karakter Yahudi negara itu," katanya.

Di antara orang Yahudi Israel, tingkat kepercayaan tertinggi terhadap lembaga negara adalah untuk tentara Israel sebanyak 88 persen diikuti oleh kepresidenan negara sebanyak 62 persen. Ada tingkat kepercayaan yang lebih rendah di Mahkamah Agung (42 persen), polisi (35 persen), pemerintah (24 persen), media (23 persen) dan partai politik (sembilan persen).

Di antara warga Palestina (71 persen) dan Yahudi Israel (56 persen), mayoritas warga percaya Mahkamah Agung harus memiliki kekuatan untuk membatalkan undang-undang yang disahkan di parlemen jika bertentangan dengan prinsip-prinsip demokrasi. Pemerintah Israel yang baru terpilih yang dipimpin oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu sedang merencanakan reformasi peradilan yang sangat kontroversial , yang mencakup usulan klausul yang memungkinkan parlemen untuk memberlakukan kembali undang-undang yang didiskualifikasi oleh Mahkamah Agung dengan mayoritas sederhana 61 anggota parlemen dari 120.

“Data dalam Indeks Suara Israel jelas: tidak ada mayoritas untuk inisiatif yang berusaha melemahkan Mahkamah Agung dan mengurangi peradilan,” kata Presiden Institut Demokrasi Israel Yohanan Plesner.

Dia mengatakan yang dibutuhkan sekarang adalah para pemimpin dari seluruh spektrum politik yang dapat berkumpul dan mencari reformasi. Reformasi yang dimaksud dapat mengarah pada kompromi konstitusional berdasarkan nasihat para ahli terkemuka dan konsensus luas di antara orang Israel.

Pemerintah baru adalah pemerintahan paling sayap kanan dalam sejarah Israel, dengan partai Likud Netanyahu berkoalisi dengan faksi-faksi agama Zionis sayap kanan dan partai-partai ultra-Ortodoks. Survei menemukan 62 persen orang Yahudi Israel menganggap diri mereka berada di kanan, 24 persen di tengah, sementara hanya 11 persen di kiri.

Khususnya, orang yang lebih muda lebih cenderung mengidentifikasi dengan hak, dengan 73 persen berusia antara 18 dan 24, dan 75 persen antara 25 dan 34. Di antara orang yang berusia di atas 65 tahun, 46 persen menganggap diri mereka berada di kanan. Sebagian besar responden yang tergabung dalam kelompok agama diidentifikasi dengan kanan, sementara orang Israel sekuler tersebar lebih merata antara kecenderungan politik kiri, kanan dan tengah.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement