Sabtu 31 Dec 2022 15:41 WIB

Pele dan Lawatannya di Timur Tengah

Pele mengunjungi Lebanon hanya beberapa hari sebelum perang saudara pada 1975.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Ani Nursalikah
Legenda sepak bola Brasil Pele, yang bernama lahir Edson Arantes do Nascimento, bercanda dengan fotografer sebelum pertandingan antara tim Swiss Servette FC dan BSC Young Boys, di Stadion Jenewa, Jenewa, Swiss, 18 April 2004 (diterbitkan 30 Desember 2022). Menurut agennya, Pele yang bernama asli Edson Arantes do Nascimento, meninggal pada 28 Desember 2022 di usia 82 tahun. Pele dan Lawatannya di Timur Tengah
Foto: EPA-EFE/LAURENT GILLIERON
Legenda sepak bola Brasil Pele, yang bernama lahir Edson Arantes do Nascimento, bercanda dengan fotografer sebelum pertandingan antara tim Swiss Servette FC dan BSC Young Boys, di Stadion Jenewa, Jenewa, Swiss, 18 April 2004 (diterbitkan 30 Desember 2022). Menurut agennya, Pele yang bernama asli Edson Arantes do Nascimento, meninggal pada 28 Desember 2022 di usia 82 tahun. Pele dan Lawatannya di Timur Tengah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Edson Arantes do Nascimento, lebih dikenal sebagai Pele, meninggal dunia pada usia 82 tahun di Sao Paulo, Kamis (29/12/2022). Legenda sepak bola Brasil, salah satu pemain terhebat sepanjang masa ini dirawat di rumah sakit pada November setelah kankernya berkembang.

Menjelang akhir kariernya di sepak bola, di mana dia memenangkan tiga Piala Dunia dan mencetak 1.279 gol, Pele menjadi duta sepak bola internasional, melakukan perjalanan ke seluruh penjuru dunia untuk mempromosikan permainan tersebut. Dia melanjutkan peran tersebut sepanjang hidupnya dan bahkan menjabat sebagai menteri olahraga Brasil pada akhir 1990-an.

Baca Juga

Dia juga mengunjungi Timur Tengah dan Afrika Utara dalam banyak kesempatan, termasuk kunjungan ke Teluk pada 1973 dan kunjungan ke Lebanon hanya beberapa hari sebelum pecahnya perang saudara pada 1975.

Youssef Berjawi, jurnalis olahraga veteran berusia 75 tahun, mengingat dengan baik kunjungan Pele ke Lebanon. Berjawi, yang baru memulai karier di bidang jurnalisme olahraga saat itu, mengatakan kepada Middle East Eye dia cukup beruntung bisa menyaksikan salah satu momen terpenting dalam sejarah olahraga di negara kecil ini.

 

Tim Santos berkeliling Timur Tengah

Selama hidup, Pele tidak pernah bermain untuk klub Eropa mana pun, dan menghabiskan sebagian besar kariernya di Santos di Brasil. Pada awal 1960-an, tim Santos mendominasi sepak bola Amerika Selatan, memenangkan lima kejuaraan Brasil berturut-turut, Copa Libertadores dua kali dan mengalahkan klub Eropa Benfica dan AC Milan untuk memenangkan dua Piala Interkontinental.

Setelah menaklukkan Amerika Selatan, tim Santos mulai berkeliling dunia, dengan Pele sebagai daya tarik utamanya. Itu menampilkan tur komprehensif ke Afrika pada 1967, termasuk Aljazair.

Dia kembali mengunjungi negara Afrika Utara itu pada 2014. Saat itu dia mengamati bintang-bintang muda Aljazair yang sedang naik daun dan meramalkan tim nasional akan memberikan kejutan di Piala Dunia akhir tahun itu.

Pele juga pernah mengunjungi Iran, mencetak hattrick saat Santos mengalahkan tim B Iran di Stadion Azadi di Teheran pada 5 Mei 1972. Putra mahkota Iran saat itu, Reza Pahlavi, hadir di antara 60 ribu penonton di tempat yang baru diresmikan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement