Jumat 01 Apr 2022 22:53 WIB

Kelompok Militan Hindu Luncurkan Gerakan Anti-Halal di Karnataka, India

Hanya sedikit yang dapat dilakukan pemerintah dalam masalah tersebut.

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah
Ilustrasi daging halal. Kelompok Militan Hindu Luncurkan Gerakan Anti-Halal di Karnataka, India
Foto: Straits Times
Ilustrasi daging halal. Kelompok Militan Hindu Luncurkan Gerakan Anti-Halal di Karnataka, India

REPUBLIKA.CO.ID, SHIVAMOGGA -- Anggota organisasi Hindu India telah meluncurkan kampanye melarang daging halal di jalan raya utama distrik Shivamogga dan Chikkamagaluru, Karnataka. Mereka dilaporkan berasal dari kelompok militan Hindu, Bajrang Dal yang melakukan kampanye dari pintu ke pintu dan membagikan selebaran, mendesak orang membeli bahan makanan dan daging hanya dari 'toko Hindu'.

Dilansir dari Times of India, Jumat (1/4/2022), seorang pemilik toko ayam diduga diserang oleh sekelompok aktivis pro-Hindu di Bhadravathi di distrik Shivamogga, Karnataka, India atas deretan daging halal. Ini mengakibatkan pengaduan diajukan ke kantor polisi Lingkaran Hosamane Shivaji.

Baca Juga

Insiden itu terjadi pada Rabu (30/3/2022). Menurut pengaduan, Sayyid Ansar dan kerabatnya Tousif diserang oleh 10-15 anggota yang menuntut daging non-halal. Dilaporkan juga enam atau tujuh orang telah mengunjungi pusat dagang ayam di Hosamane dan meminta daging non-halal. Adu mulut pun terjadi dan para aktivis Hindu diduga menghajar Tousif.  

Dalam insiden lain di Bhadravathi Lama, polisi mengatakan para aktivis Hindu diduga mengancam seorang pengusaha hotel. Sebuah pengaduan terpisah telah didaftarkan terhadap para aktivis atas tuduhan menyalahgunakan pengusaha hotel. Polisi mengatakan mereka sudah menginterogasi lima aktivis Hindu. 

Ketua Menteri Basavaraj Bommai mengatakan pemerintahnya akan melihat keberatan serius yang diajukan atas daging halal. Dia mengatakan berbagai organisasi melakukan kampanye mereka sendiri.  

“Kami tahu apa yang harus ditanggapi dan apa yang tidak,” katanya ketika ditanyai kejelasan tentang masalah boikot daging.

Namun, Menteri Pendidikan Dasar dan Menengah BC Nagesh mengatakan hanya sedikit yang dapat dilakukan pemerintah dalam masalah ini. “Ini adalah praktik keagamaan, dan beberapa orang mempercayainya. Halal bukan subjek yang berada di bawah lingkup pemerintah,” katanya.

Menteri Dalam Negeri Araga Jnanendra juga berbicara di kota Koppal, ia mengklaim pemerintah memiliki peran terbatas untuk dimainkan dalam masalah ini. Dia bersikeras kampanye boikot makanan halal bukanlah masalah hukum dan ketertiban tetapi sesuatu yang berkaitan dengan iman dan sentimen yang semua orang tahu. Meski begitu, dia juga bertanya-tanya mengapa BJP disalahkan untuk kampanye, yang terkait dengan keyakinan, sentimen, dan pilihan individu ini.

https://timesofindia.indiatimes.com/city/hubballi/halal-row-muslim-vendor-thrashed-by-hindu-activists-in-karnataka/articleshow/90580110.cms

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement