Rabu 20 Oct 2021 17:43 WIB

Ketika Mustafa Kemal Ataturk Hancurkan Ottoman

Sosok Kemal juga dikenal mendukung modernisasi dan westernisasi di Turki.

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah
Perlawanan pada Mustafa Kemal Ataturk atas Penghapusan Kekhalifahan. Patung Mustafa Kemal Ataturk di Taksim Square, Istanbul, Turki.
Foto: Reuters
Perlawanan pada Mustafa Kemal Ataturk atas Penghapusan Kekhalifahan. Patung Mustafa Kemal Ataturk di Taksim Square, Istanbul, Turki.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Meski dikenal sebagai Bapak Turki atau pencetus Republik Turki, Mustafa Kemal Ataturk tak terlepas dari sosok yang konservatif, khsusnya bagi umat Islam. Selain sebagai penghancur Dinasti Ottoman, sosok Kemal juga dikenal mendukung modernisasi dan westernisasi di Turki.

Pada 29 Oktober 1923, Majelis Nasional Agung memproklamasikan Republik Turki dan memilih Kemal sebagai presiden pertama. Akademisi Halil Karaveli mengatakan dalam Why Turkey is Authoritarian: From Ataturk to Erdogan (2018), beberapa anggota parlemen tidak memberikan suara. Bahkan, sejumlah rekan dekat Kemal memiliki firasat Kemal akan menjadi diktator.

Baca Juga

Beberapa dari mereka adalah kelompok liberal yang sangat menghormati institusi Inggris. Mereka keberatan adanya penghapusan kesultanan yang dilakukan Kemal.

Namun, Kemal mengabaikan mereka. Dia tidak mentoleransi oposisi dan mengirim kelompok liberal ke pengasingan.

 

Setahun kemudian, kekhalifahan, sumber utama otoritas keagamaan dihapuskan. Khalifah Abdulmecid dibawa dari istana kekaisaran dan dideportasi bersama anggota keluarganya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement