Jumat 01 Oct 2021 09:57 WIB

Zakaria Zubaidi, Tahanan Palestina Simbol Intifada Kedua

Penjual sayur Zubaidi menjadi salah satu pemimpin Brigade Martir al-Aqsa.

Zakaria Zubaidi, Tahanan Palestina Simbol Intifada Kedua
Foto: EPA-EFE/MOHAMMED SABER
Zakaria Zubaidi, Tahanan Palestina Simbol Intifada Kedua

REPUBLIKA.CO.ID, JENIN -- Kehidupan sederhana penjual sayur Palestina Zakaria Zubaidi berubah pada 29 September 2000, bertepatan dengan peluncuran pemberontakan al-Aqsa yang juga dikenal sebagai Intifada Kedua.

Lahir di kamp Jenin pada 1976 dan menjadi saksi penghancuran rumahnya oleh tentara Israel pada 1988, Zubaidi menjadi salah satu pemimpin Brigade Martir al-Aqsa (lengan militer Fatah) selama Intifada Kedua.

Baca Juga

“Seperti pemuda lain di kamp, ​​​​dia bergabung dengan perlawanan militer sejak awal Intifada. Itu adalah harapan keselamatan yang nyata bagi mereka setelah gagalnya Perjanjian Oslo,” kata Yahia Zubaidi, adik lelaki Zakaria yang tinggal di kamp Jenin.

Dianggap sebagai simbol Intifada, ia ditangkap pada 2019 dan didakwa di pengadilan militer. Pada 6 September 2021 dia melarikan diri dari Penjara Gilboa di Utara Israel, bersama dengan lima tahanan Palestina lainnya, tetapi ditangkap kembali di dekat desa Kfar Tavor pada 11 September.

 

Cerita dimulai pada 28 September 2000, pemimpin oposisi sayap kanan Israel Ariel Sharon mengunjungi kompleks Masjid al-Aqsa di Yerusalem timur yang diduduki. Orang-orang Palestina memprotes keesokan harinya, yang mengarah ke serangkaian pembunuhan.

 

sumber : Anadolu Agency
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement